The news is by your side.

Hong Kong dan Indonesia Mencerminkan Meningkatnya Tekanan pada Mata Uang EM

24

Penguatan dolar AS meningkatkan tekanan pada mata uang di Asia dengan Otoritas Moneter Hong Kong (HKMA) dipaksa untuk sekali lagi mempertahankan mata uang jangka panjangnya, sementara rupiah Indonesia menyentuh level terendah dalam hampir tiga tahun.

Mata uang emerging market (EM) di seluruh papan telah menurunselama sebulan terakhir karena dolar telah didukung oleh tanda-tanda pertumbuhan AS yang lebih kuat dan suku bunga yang lebih tinggi. Sementara Argentina dan Turki telah memimpin penjualan EM, tanda-tanda tekanan telah terlihat di Asia.

Intervensi HKMA pada hari Rabu, menggunakan cadangannya untuk menjual US $ 200 juta dan membeli HK $ 1,57 miliar, menandai waktu ke-14 yang telah dimasukinya untuk menopang mata uang lokal yang terus melemah dalam sebulan terakhir.

Menjelang jam Asia, otoritas mengumumkan bahwa mereka telah melakukan intervensi untuk kedua kalinya hari ini dan bahkan lebih banyak lagi – menjual US $ 610 juta dan membeli HK $ 4,79 miliar.

Sementara Rupiah Indonesia jatuh pada hari Rabu ke level terlemahnya sejak akhir 2015 terhadap dolar AS, melemah sebanyak 0,5 persen menjadi 14.109 per dolar, sehari menjelang keputusan suku bunga Bank Indonesia.

Mansoor Mohi-uddin, ahli strategi di NatWest Markets, mengatakan: “Semakin banyak mata uang Asia yang diperdagangkan, seperti Korea dan China, juga berada di bawah tekanan. Di Korea, itu datang setelah berita bahwa itu dapat membatalkan pembicaraan Kim Jong-un yang dijadwalkan dengan AS.

Mata uang Hong Kong dipatok ke dolar AS, diperdagangkan dalam kisaran HK $ 7,75-HK $ 7,85 melawan greenback. HKMA diperlukan untuk mendukung pasak jika dolar Hong Kong tergelincir ke tepian band dan jika bank lain meminta otoritas untuk mengambil tindakan.

Namun, langkah untuk menguras kelebihan likuiditas dalam sistem perbankan Hong Kong diperkirakan akan mengangkat suku bunga jangka pendek lokal, yang disebut Hibor, yang analis katakan akan membebani peminjam dan pasar properti. Kenaikan suku bunga AS yang diharapkan pada bulan Juni akan menambah tekanan lebih lanjut, karena Hong Kong melacak perubahan suku bunga AS sebagai akibat dari mata uangnya.

Tindakan HKMA telah memiliki beberapa dampak, dengan Hibor tiga bulan naik dari 1,2 persen pada awal April menjadi 1,75 persen, level tertinggi sejak akhir tahun 2008.

Chang Liu, ekonom China di Capital Economics, mengatakan ia mengharapkan Hibor tiga bulan akan meningkat menjadi hampir 3 persen pada akhir tahun depan. “Ini akan membuat pasar properti Hong Kong yang terlalu panas di bawah tekanan: sekitar 90 persen dari hipotek baru di Hong Kong dibanderol dengan suku bunga antar bank.”

Leave A Reply

Your email address will not be published.