Jakarta – Setelah mempelajari data global dari pandemi coronavirus (COVID-19), para peneliti menemukan korelasi kuat antara kekurangan vitamin D yang parah dengan tingkat kematian.

Dipimpin oleh Northwestern University, tim peneliti menganalisis statistik data dari rumah sakit dan klinik di seluruh China, Prancis, Jerman, Italia, Iran, Korea Selatan, Spanyol, Swiss, Inggris Raya (Inggris), dan Amerika Serikat.

Para peneliti mencatat bahwa pasien dari negara-negara dengan tingkat kematian COVID-19 yang tinggi, seperti Italia, Spanyol dan Inggris, memiliki tingkat konsumsi vitamin D yang lebih rendah dibandingkan dengan pasien di negara-negara yang tidak terkena dampak parah.

Ini tidak berarti bahwa setiap orang–terutama yang belum dipastikan kekurangan–perlu mulai menimbun suplemen, para peneliti mengingatkan.

“Walaupun saya pikir penting bagi orang untuk mengetahui bahwa kekurangan vitamin D mungkin berperan dalam kematian, kita tidak perlu mendorong vitamin D pada semua orang,” kata Vadim Backman dari Northwestern, yang memimpin penelitian, seperti dilaporkan Medical Xpress.

Ini perlu penelitian lebih lanjut, dan Backman berharap penelitiannya akan merangsang minat di bidang ini. Data juga dapat menjelaskan mekanisme kematian, yang, jika terbukti, dapat mengarah pada target terapi baru.

Makalah penelitian ini tersedia di medRxiv, server pracetak untuk ilmu kesehatan.

Backman adalah profesor teknik biomedis di McCormick School of Engineering Northwestern. Ali Daneshkhah, rekan penelitian pascadoktoral di laboratorium Backman, adalah penulis pertama makalah ini.

Backman dan timnya terinspirasi untuk memeriksa kadar vitamin D setelah mengetahui perbedaan tingkat kematian COVID-19 yang tidak dapat dijelaskan dari satu negara ke negara lainnya.

Beberapa orang berhipotesis bahwa perbedaan dalam kualitas layanan kesehatan, distribusi usia dalam populasi, tingkat pengujian atau jenis virus corona yang berbeda mungkin bertanggung jawab. Namun, Backman tetap skeptis.

“Tidak satu pun dari faktor-faktor ini yang tampaknya memainkan peran penting,” kata Backman, mengutip Medical Xpress, Minggu.

“Sebaliknya, kami melihat korelasi yang signifikan dengan kekurangan vitamin D,” katanya.

Dengan menganalisis data pasien yang tersedia untuk umum dari seluruh dunia, Backman dan timnya menemukan korelasi yang kuat antara kadar vitamin D dan badai sitokin–suatu kondisi peradangan yang disebabkan oleh sistem kekebalan yang terlalu aktif– serta korelasi antara kekurangan vitamin D dan kematian.

“Badai sitokin dapat sangat merusak paru-paru dan menyebabkan sindrom gangguan pernapasan akut dan kematian pada pasien,” kata Daneshkhah. “Inilah yang tampaknya membunuh sebagian besar pasien COVID-19, bukan penghancuran paru-paru oleh virus itu sendiri. Ini adalah komplikasi dari api yang salah arah dari sistem kekebalan tubuh.”

Di sinilah Backman percaya vitamin D memainkan peran utama. Vitamin D tidak hanya meningkatkan sistem kekebalan tubuh bawaan kita, tetapi juga mencegah sistem kekebalan tubuh kita menjadi terlalu aktif.

Ini berarti memiliki kadar vitamin D yang sehat dapat melindungi pasien dari komplikasi parah, termasuk kematian yang dipicu COVID-19.

“Itu tidak akan mencegah pasien dari tertular virus, tetapi dapat mengurangi komplikasi dan mencegah kematian pada mereka yang terinfeksi,” jelas Backman.

Backman mengatakan korelasi ini mungkin membantu menjelaskan banyak misteri di sekitar COVID-19, seperti mengapa anak-anak memiliki kemungkinan lebih keci untuk mati.

Anak-anak belum memiliki sistem kekebalan tubuh yang dikembangkan sepenuhnya, yang merupakan garis pertahanan kedua sistem kekebalan tubuh dan lebih cenderung bereaksi berlebihan.

“Anak-anak terutama mengandalkan sistem kekebalan tubuh bawaan mereka,” kata Backman. “Ini mungkin menjelaskan mengapa tingkat kematian mereka lebih rendah.”

Backman berhati-hati untuk mengomentari bahwa orang tidak boleh mengonsumsi vitamin D dalam dosis berlebihan, yang mungkin memiliki efek samping negatif. Dia mengatakan subjek perlu penelitian lebih lanjut untuk mengetahui bagaimana vitamin D dapat digunakan paling efektif untuk melindungi terhadap komplikasi COVID-19.

“Sulit untuk mengatakan dosis mana yang paling bermanfaat untuk COVID-19,” kata Backman yang mengatakan bahwa ini mungkin kunci untuk melindungi populasi yang rentan, seperti pasien Afrika-Amerika dan pasien lanjut usia, yang memiliki prevalensi vitamin D kurang.