The news is by your side.

Penelitian: Barang Mahal Ternyata Membuat Orang Lebih Sulit Mendapat Teman Baru

0 10

Pakaian perancang ternama, jam tangan mahal, dan mobil mewah yang memberikan status tinggi ternyata sebenarnya lebih potensial untuk menghalangi bertemu dengan teman-teman baru karena orang biasanya lebih cenderung ingin berteman dengan orang-orang yang lebih sederhana, sebuah studi baru dari University of Michigan (UM) menunjukkan.

Dalam studi tersebut, 125 peserta dari daerah pinggiran yang kaya disajikan dengan salah satu dari dua skenario. Mereka yang dalam skenario presenter memilih antara mobil mewah atau mobil biasa untuk pergi ke pesta pernikahan di luar ruangan di mana mereka bisa bertemu teman baru, dan mereka yang ada di skenario evaluator menunjukkan reaksi mereka terhadap seseorang yang datang dengan mobil.

Hampir dua pertiga dari individu dalam kondisi presenter percaya bahwa mobil mewah akan lebih efektif dalam mencari teman. Namun, pilihan ini menjadi bumerang dari perspektif calon teman, yang menyatakan minat sosial yang kurang signifikan pada individu itu; mereka menyatakan minat yang lebih sosial pada orang dengan mobil biasa.

Studi lain meminta orang-orang untuk memilih dari dua kaos polos untuk dipakai berpiknik dalam upaya mereka untuk mendapatkan teman baru. Satu T-shirt bertuliskan “Walmart” dalam skrip biasa, dan kaos lainnya bertuliskan “Saks Fifth Avenue” tertulis dalam skrip biasa. Tujuh puluh enam persen dari peserta yang mempresentasikan diri mereka memilih untuk mengenakan T-shirt dengan “Saks Fifth Avenue,” sedangkan 64 persen dari calon teman memilih orang yang mengenakan kaos “Walmart” sebagai calon teman baru .

“Ketika mencoba untuk membuat persahabatan baru, orang berpikir bahwa simbol status tinggi akan membuat mereka terlihat lebih menarik secara sosial untuk teman-teman potensial. Namun, ternyata teman-teman potensial ditolak oleh simbol status tinggi pada orang lain,” kata Stephen Garcia, studi tersebut, penulis utama dan profesor studi psikologi dan organisasi di UM.

Peneliti mengatakan bahwa temuan hanya berlaku untuk pembentukan persahabatan baru.

Studi ini telah diterbitkan dalam edisi terbaru Ilmu Psikologi dan Kepribadian Sosial.

Leave A Reply

Your email address will not be published.