The news is by your side.

Peneliti China Berhasil Lahirkan Tikus dari 2 Induk Kelamin Sejenis

0 15

Peneliti Cina menghasilkan tikus sehat dengan dua ibu yang kemudian memiliki keturunan normal.

Penelitian yang diterbitkan pada Kamis dalam jurnal Cell Stem Cell menggunakan sel induk dan penyuntingan gen yang ditargetkan untuk membuat reproduksi seks yang sama.

“Kami mencoba untuk mencari tahu apakah lebih banyak tikus normal dengan dua orang tua perempuan, atau bahkan tikus dengan dua orang tua laki-laki, dapat diproduksi menggunakan sel induk embrio haploid dengan penghapusan gen,” kata co-senior penulis kertas itu Zhou Qi, profesor Institut Zoologi di bawah Akademi Ilmu Pengetahuan China.

Tikus dari dua ayah juga lahir tetapi hanya bertahan selama beberapa hari, menurut penelitian.

Beberapa reptil, amfibi, dan ikan dapat bereproduksi dengan satu induk dari jenis kelamin yang sama, tetapi menantang bagi mamalia untuk melakukan hal yang sama bahkan dengan bantuan teknologi pemupukan.

Pada mamalia, gen ibu atau ayah tertentu dimatikan selama perkembangan germline oleh mekanisme yang disebut pencetakan genomik, sehingga keturunan yang tidak menerima materi genetik dari ibu dan ayah mungkin mengalami kelainan perkembangan atau mungkin tidak dapat hidup.

Para peneliti berhasil menghapus gen yang dicetak dari telur yang belum matang untuk menghasilkan tikus bi-maternal di masa lalu. “Namun, tikus yang dihasilkan masih menunjukkan cacat fitur, dan metode itu sendiri sangat tidak praktis dan sulit digunakan,” kata Zhou.

Tim Zhou menggunakan sel induk embrio haploid (ESC), yang mengandung setengah jumlah normal kromosom dan DNA dari hanya satu orang tua dan menciptakan tikus dengan dua ibu dengan menghapus tiga wilayah pencetakan genom dari haploid ESCs yang mengandung DNA induk betina dan disuntikkan mereka menjadi telur dari tikus betina lainnya.

Mereka menghasilkan 29 tikus hidup dari 210 embrio. Tikus-tikus itu normal, hidup sampai dewasa, dan memiliki bayi sendiri, menurut penelitian.

“Kami menemukan dalam studi ini bahwa ESCs haploid lebih mirip dengan sel germinal primordial, prekursor telur dan sperma. Pencetakan genom yang ditemukan dalam gamet telah dihapus,” kata penulis ko-senior surat kabar Hu Baoyang dari institut yang sama.

Mereka menghasilkan 12 tikus, hidup jangka pendek dengan dua ayah genetis dengan prosedur yang sama tetapi lebih rumit. ESCs Haploid yang hanya mengandung DNA orang tua laki-laki telah dimodifikasi untuk menghapus tujuh daerah utama yang tercetak.

ESCs haploid yang diedit kemudian disuntikkan, bersama dengan sperma dari tikus jantan lain, ke dalam sel telur yang memiliki nukleusnya, dan karena itu materi genetik perempuannya, dihapus.

Ini menghasilkan embrio yang hanya mengandung DNA genom dari dua orang tua laki-laki. Embrio-embrio ini dipindahkan bersama dengan bahan plasenta ke ibu pengganti, yang membawanya ke istilah.

Anak-anak itu selamat 48 jam setelah lahir, tetapi para peneliti berencana untuk meningkatkan proses sehingga tikus bi-paternal hidup sampai dewasa.

Para peneliti mengatakan bahwa masih ada hambatan untuk menggunakan metode ini pada mamalia lain, termasuk kebutuhan untuk mengidentifikasi gen-gen yang bermasalah yang unik bagi setiap spesies.

Leave A Reply

Your email address will not be published.