Warning: call_user_func_array() expects parameter 1 to be a valid callback, function 'ot_custom_fonts' not found or invalid function name in /home/wfjwpsuu/public_html/wp-includes/class-wp-hook.php on line 286
Weather , , 0°C

印华日报

BERITA INHUA

 Breaking News

Mahkamah Konstitusi Menolak Pelarangan Seks Di Luar Nikah demi HAM

Mahkamah Konstitusi Menolak Pelarangan Seks Di Luar Nikah demi HAM
December 14
16:24 2017
Jakarta. Mahkamah Kontitusi Indonesia pada hari Kamis (14/12) memutuskan untuk menolak permohonan yang berusaha membuat seks dan seks gay di luar nikah ilegal dalam sebuah kemenangan untuk minoritas LGBT yang kurang bisa diterima di Indonesia. Keputusan ini diambil berdasarkan dengan jumlah suara 5 berbanding 4 oleh majelis hakim.
Majelis hakim menolak beberapa argumen kelompok konservatif, Family Love Alliance, yang percaya bahwa Indonesia dibanjiri oleh perilaku tidak bermoral, akibat dorongan penggunaan internet dan media sosial. Anggota kelompok menangis saat menjadi jelas bahwa pengadilan tidak akan berpihak padanya.

Debat: Moralitas dan Hak Asasi Manusia

Para pendukung hak asasi manusia telah mengkhawatirkan hakim akan mengkriminalisasi puluhan juta orang dengan melarang seks gay dan seks di luar nikah, yang mengatur hak asasi manusia di negara berpenduduk Muslim terbanyak di dunia. Secara terpisah, beberapa anggota parlemen berusaha membuat homoseksualitas menjadi kejahatan dalam sebuah peraturan perundang-undangan yang diubah yang mungkin dipertimbangkan oleh parlemen tahun depan.

Dalam dua tahun terakhir, orang-orang Indonesia yang LGBT mengalami gelombang permusuhan yang telah dipicu oleh pernyataan publik yang meradang oleh pejabat konservatif dan kelompok agama. Polisi telah menggerebek klub gay dan pihak swasta, menuduh mereka yang ditangkap berdasarkan undang-undang anti pornografi Indonesia yang luas. Aceh, sebuah provinsi semi-otonom yang menjalankan hukum Syariah, menculik dua pemuda untuk seks gay sebelum ribuan ribu orang di bulan Mei setelah warga memasuki rumah mereka dan menyerahkan mereka ke polisi agama.

Perjuangan untuk Hak Asasi Manusia

Naila Rizqi Zakiah, seorang pengacara di Lembaga Bantuan Hukum Masyarakat di Jakarta yang menentang kriminalisasi, mengatakan bahwa kasus tersebut penting untuk melindungi demokrasi dan hak asasi manusia di Indonesia.

“Ini adalah sebuah keputusan besar,” katanya. “Artinya, MK secara konsisten memperkuat posisinya sebagai wali konstitusi dan sekaligus sebagai pelindung hak asasi manusia.”

Hakim dalam keputusan mereka mengatakan bahwa bukankah peran Mahkamah Konstitusi untuk mengkriminalkan perilaku pribadi atau untuk merebut parlemen dengan menerapkan undang-undang tentangnya. Keputusan pengadilan bersifat final.

Hakim Saldi Irsa mengatakan bahwa pemohon pada dasarnya meminta pengadilan untuk merumuskan sebuah undang-undang pidana baru karena mereka khawatir parlemen akan mengambil waktu terlalu lama untuk memberlakukan perubahan yang diinginkan oleh Family Love Alliance.

“Argumen bahwa proses perumusan undang-undang memakan waktu lama tidak bisa menjadi pembenaran bagi Mahkamah Konstitusi untuk mengambil alih kewenangan pembuat undang-undang,” katanya.

Dalam sebuah pendapat berbeda, empat hakim berargumen untuk melarang hubungan sesama jenis dan seks di luar nikah dengan alasan moralitas.

Euis Sunarti dari Family Love Alliance mengatakan bahwa mereka merasa sedih atas kegagalan kasus mereka.

“Kami bekerja di tingkat dasar dan tahu persis besarnya masalah ini di lapangan,” katanya kepada wartawan.

1 Comment

Write a Comment