Pound Melonjak Diikuti Saham Asia Naik setelah Perubahan pada Kesepakatan Brexit

0 2

Pound melonjak pada Selasa dan saham Asia naik setelah Komisi Eropa menyetujui perubahan dalam kesepakatan Brexit menjelang pemungutan suara di parlemen Inggris berdasarkan perjanjian perpisahan.

Ketua Komisi Eropa Jean-Claude Juncker menyetujui jaminan tambahan dalam kesepakatan Brexit yang diperbarui dengan Perdana Menteri Inggris Theresa May pada hari Senin, tetapi memperingatkan anggota parlemen Inggris tidak akan mendapatkan kesempatan ketiga untuk mendukungnya.

Sterling, yang naik menjelang pembicaraan antara Mei dan Juncker, memperpanjang kenaikan dengan harapan perubahan mungkin cukup untuk mempengaruhi para anggota parlemen Inggris yang memberontak yang telah mengancam akan memilih kembali rencana Mei pada hari Selasa.

Pound naik 0,7 persen, membeli $ 1,3239 dan mengambil kenaikannya selama dua hari menjadi lebih dari 1,6 persen.

Pada awal perdagangan, indeks MSCI untuk saham Asia Pasifik di luar Jepang naik 0,3 persen, menyusul dari reli di Wall Street semalam.

Saham Australia naik 0,4 persen, sementara indeks saham Nikkei Jepang melonjak 1,6 persen.

Kesepakatan Brexit yang diubah memberikan dorongan lebih lanjut kepada selera investor untuk aset berisiko, setelah indeks ekuitas global naik semalam karena kenaikan saham teknologi dan harapan lebih banyak stimulus dari China.

Saham AS rebound dari penurunan beruntun selama seminggu, dengan berita bahwa pemasok chip AS Nvidia Corp telah setuju untuk membeli perancang chip Israel Mellanox Technologies Ltd sebesar $ 6,8 miliar membantu meningkatkan saham teknologi.

Kenaikan hampir 7 persen di saham Nvidia membantu mendorong Nasdaq Composite 2,02 persen lebih tinggi, menjadi 7.558,06 poin.

Dow Jones Industrial Average naik 0,79 persen, dengan kenaikan diperlemah oleh penurunan 5,3 persen dalam saham Boeing setelah beberapa maskapai menerbangkan jet penumpang 737 MAX 8 baru perusahaan setelah kecelakaan kedua pesawat yang mematikan dalam lima bulan.

S&P 500 naik 1,47 persen menjadi 2.783,3.

Dalam catatan pagi, analis di ANZ mengatakan komentar dari Ketua Federal Reserve AS Jerome Powell pada akhir pekan bahwa bank sentral tidak terburu-buru untuk menaikkan suku telah membantu meningkatkan aset berisiko.

Data penjualan ritel AS dari Januari, yang datang di atas ekspektasi, juga membantu mendukung saham meskipun ada revisi turun ke data Desember, analis National Australia Bank mengatakan dalam sebuah catatan.

Imbal hasil obligasi Treasury AS naik, dengan benchmark Treasury 10-tahun naik 2,6591 persen dibandingkan dengan penutupan AS 2,641 persen pada hari Senin.

Imbal hasil dua tahun berada pada 2,4957 persen dibandingkan dengan penutupan AS sebesar 2,477 persen.

Indeks dolar, yang mengukur greenback terhadap sekeranjang rival, turun 0,18 persen menjadi 97,034. Tetapi dolar menguat terhadap yen, menambahkan 0,12 persen menjadi 111,31.

Euro naik 0,1 persen pada hari ini di $ 1,1259.

Minyak mentah AS naik 0,3 persen menjadi $ 56,96 per barel. Minyak mentah Brent juga 0,3 persen lebih tinggi menjadi $ 66,77.

Spot gold kurang berharga 0,1 persen menjadi $ 1.292,77 per ons. [GOL /]

Leave A Reply

Your email address will not be published.