Tahukah Anda Apa Sebenarnya Shangri-La itu?

0 28

Shangri-La, sesuatu yang diketahui orang tetapi tidak bisa didefinisikan. Apakah ini surga duniawi? Jaringan hotel? Kota Cina? Sebuah Utopia Tibet?

Kata Shangri-La pertama kali muncul dalam novel Lost Horizon 1933, yang ditulis oleh penulis Inggris James Hilton. Ini digambarkan sebagai beberapa lembah tersembunyi dengan lamasery menghadap ke sana dan puncak salju yang sempurna naik di atasnya, yang penduduknya telah belajar rahasia kedamaian batin dan umur panjang yang luar biasa.

Dalam buku itu, bintang diplomat Inggris Hugh Conway dan tiga lainnya diculik di sebuah pesawat curian yang membawa mereka dari Kabul ke pendaratan darurat di Pegunungan Kunlun di Xinjiang, Cina barat. Conway dan teman-temannya diselamatkan dan dibawa ke Shangri-La di mana masing-masing menemukan kepuasan walaupun mereka tidak bebas untuk pergi.

Pulau Nyorophu di Danau Lugu di mana ahli botani Amerika Austria Jospeh Rock biasanya tinggal dalam perjalanan ke Muli. [FOTO OLEH JACK YAO / UNTUK CHINA DAILY]

Lost Horizon adalah best-seller. Itu menjadi buku pertama yang diproduksi secara massal di paperback. Kisah itu segera dibuat menjadi film Hollywood pemenang Oscar dengan sutradara Frank Capra dan aktor Hollywood yang paling bankable, Ronald Colman, dalam peran utama. Orang-orang yakin bahwa James Hilton mendasarkan Shangri-La di tempat nyata dan ekspedisi (termasuk satu pada tahun 1938, dikirim oleh rezim Nazi di Jerman) telah pergi untuk mencarinya.

Jika Anda bertanya kepada orang-orang Tionghoa, “Di mana Shangri-La?” mereka tidak akan menunjuk ke Xinjiang tetapi lebih cenderung ke utara Yunnan, 2.000 kilometer jauhnya dan itu karena Joseph Rock, seorang ahli botani Austria-Amerika yang menjelajahi daerah itu pada 1920-an dan 1930-an. Dari markasnya di Lijiang ia berkelana dengan ekspedisi berburu tanaman di provinsi Yunnan dan Sichuan, menerbitkan kisah perjalanannya di majalah National Geographic. Artikel-artikel inilah yang sekarang banyak diyakini James Hilton meminjam dari untuk menggambarkan Shangri-La.

Biara Chonggu di Taman Nasional Yading di daerah Daocheng, provinsi Sichuan. [FOTO OLEH D J CLARK / CHINA DAILY]

Kesamaan antara geografi petualangan Rock dan cerita Hilton pertama kali ditunjukkan oleh Xuan Ke, putra sekretaris Rock, yang mengatur terjemahan Lost Horizon ke dalam bahasa Mandarin pada akhir 1970-an.

“Tempat yang dijelaskan dalam buku Lost Horizon belum pernah diungkapkan, tetapi kami tahu itu Muli dan daerah sekitarnya,” kata Xuan Ke yang berusia 91 tahun di sela-sela gangguan dari cucunya. “Zhongdian, Adunzi, dan Muli ada di dalam area itu.”

Ketiga tempat itu bertetangga. Zhongdian dulunya adalah nama sebuah kabupaten di provinsi Yunnan, Adunzi sekarang berada di wilayah Deqin sekarang, juga di Yunnan. Tetapi daerah Muli, meskipun berbatasan, milik provinsi Sichuan.

Sebelum menulis bukunya, Hilton meneliti wilayah yang dihuni Tibet di perpustakaan British Museum di London dan sejumlah artikel terbaru dari Rock ada di sana pada saat itu. Namun ketika ditanya dalam berbagai wawancara radio dan surat kabar yang dia lakukan setelah buku itu menjadi sensasi, Hilton tidak pernah menyebut-nyebut tentang Rock, melainkan mengklaim pengaruhnya berasal dari tulisan-tulisan Abbe Huc, seorang imam Prancis yang melakukan perjalanan melalui wilayah Tibet pada tahun 1844.

Lembah Sungai Litang. [FOTO OLEH D J CLARK / CHINA DAILY]

Buku harian Huc menjelaskan beberapa tema ideologis di Lost Horizon seperti halnya gagasan kerajaan mistis Shambhala yang juga telah dibaca Hilton. Shambhala dikatakan utara India dan, seperti Shangri-La, adalah gudang untuk belajar dan budaya ketika perang berkecamuk di dunia sekitar. Rute Abbe Huc dan lokasi seharusnya Shambhala mendukung Pegunungan Kunlun sebagai lokasi untuk novel Hilton, namun fitur geografis dan budaya yang dijelaskan dalam buku itu tampaknya telah diangkat dari artikel National Geographic Rock.

Segera setelah nama Shangri-La masuk ke dalam imajinasi Tiongkok, kabupaten dan kota di daerah itu bersaing untuk mendapatkan nama untuk mendorong pariwisata, pertama-tama kabupaten Zhongdian di Yunnan pada tahun 2001, yang kemudian tumbuh menjadi sebuah kota, kemudian kota Riwa di daerah Daocheng tetangga di Sichuan. Tetapi Rock tidak menulis tentang Zhongdian sampai setelah Lost Horizon diterbitkan.

Meskipun Xuan Ke adalah orang pertama yang melihat kesamaan antara tulisan-tulisan Shangri-La dan Rock, itu adalah pendaki gunung dan pengacara Amerika, Ted Vaill, yang mempersempit lokasi. Bone, ekspedisi muleteer. [FOTO OLEH D J CLARK / CHINA DAILY]
Vaill meneliti dengan seksama tautan antara artikel-artikel Rock yang diterbitkan antara tahun 1925 dan 1931 dan menyusun daftar 22 poin kesamaan. Dia melanjutkan ekspedisi pertama dari dua ke Muli pada tahun 1999 dan memproduksi film tentang temuannya. Untuk ini, ia mewawancarai Jane Wyatt, lawan main film 1937 yang menceritakan bahwa Hilton telah memberitahunya bahwa artikel National Geographic Rock benar-benar memengaruhinya. Sayangnya, ketika Wyatt memberi tahu Vaill ini, tape recorder sudah berhenti berputar. Setelah kematian Wyatt, kita hanya memiliki kata-kata Vaill tentang pernyataannya.

Vaill mengikuti rute yang sama seperti yang digambarkan Joseph Rock dalam artikelnya tahun 1931, mendaki hingga 4.800 meter dan memutari gunung salju Xiannairi, Xianuoduoji, dan Yangmaiyong.

Memori Rock tetap hidup di kalangan Cina lokal hari ini. Sulang, seorang muleteer, mengenalnya melalui kisah-kisah kakeknya, yang dikirim oleh raja lama Muli saat itu sebagai penjaga ekspedisi Rock 1929.

“Dia yang kedua,” Sulang menunjuk ketika ditunjukkan foto penjelajah dengan pemandunya. “Pada waktu itu, ada banyak bandit di pegunungan. Dia mengambil pistol dan pisaunya, dan mengenakan pakaian tradisional Tibet kami, menemani Rock sepanjang jalan.”

Sebuah menara pemantau tua dibangun untuk melindungi tambang emas di sepanjang Sungai Litang. [FOTO OLEH D J CLARK / CHINA DAILY]

Sulang mengatakan bahwa pakaian yang dikenakan dalam versi film Lost Horizon mirip dengan apa yang dikenakan kakeknya. Ini penting karena, dengan Hilton menasihati dalam produksi film, tampaknya ada hubungan lain dengan dia telah menggunakan artikel Rock untuk referensi.

Mengikuti rute Rock dan, jauh kemudian, Vaill, dapat disimpulkan bahwa:

Muli dan lembah Shou-Lu atas (seperti Batu menyebutnya, sekarang lembah Shuiluo), seperti Shangri-La, tidak dapat diakses di salju.

Ada simpanan emas baik di Muli nyata maupun di Shangri-La fiksi.

Ketika Conway melarikan diri dari Shangri-La, dia tiba di Kangding, tepat di utara Muli, dan ketika dia kembali di akhir buku, dia melakukan perjalanan kembali melalui Thailand utara. Tidak ada rute yang akan bekerja untuk Pegunungan Kunlun.

Penduduk desa tidak diizinkan (atau tidak bisa) meninggalkan lembah mereka di Shangri-La atau kerajaan Muli.

Pakaian dan tempat-tempat suci setempat dalam film itu berasal dari Muli, bukan Pegunungan Kunlun.

Menurut Vaill, lawan main film Wyatt mengatakan bahwa Hilton mengatakan kepadanya bahwa ia telah membaca dan dipengaruhi oleh artikel-artikel Rock.

Di atas segalanya (secara harfiah) ada puncak kerucut salju Yangmaiyong, yang digambarkan Rock sebagai “piramida tiada taranya … gunung terbaik yang pernah saya lihat”. Dalam uraiannya dan dalam kenyataan, sulit untuk meragukan bahwa ini adalah inspirasi bagi Karakal, gunung fiksi yang menggantung di atas lembah dongeng Shangri-La, yang digambarkan oleh Hilton sebagai “gunung terindah di Bumi, … kerucut salju yang hampir sempurna, garis besar sederhana seolah – olah seorang anak telah menariknya “.

Puncak Gunung Yangmaiyong. [FOTO OLEH D J CLARK / CHINA DAILY]

Tetapi ada juga ketidakkonsistenan geografis. Di Lost Horizon, pesawat itu jatuh di jajaran Kunlun dan di sinilah seorang teman Conway mencarinya di akhir buku.

Jadi, apakah lembah surga Shangri-La didasarkan pada kisah Rock tentang Muli? Sebagian besar, ya. Meskipun lokasi kecelakaan udara pada awalnya adalah di Pegunungan Kunlun, jelas bahwa banyak detail “di darat” berasal dari akun eksplorasi Rock, khususnya artikel National Geographic Juli 1931-nya, Konka Risumgongha, Gunung Suci Penjahat. Hilton telah menulis fiksinya di Woodford, Inggris dan tidak pernah datang ke Cina barat. Tetapi dia membaca banyak tentang hal itu sebelum dia membuat fiksi.

Jadi mengapa Hilton tidak mengakui Rock kontemporernya ketika berbicara tentang inspirasi untuk bukunya tetapi tidak memiliki masalah mengakui Abbe Huc yang pengaruhnya terhadap Lost Horizon jauh lebih kecil?

Dalam sebuah artikel tahun 1936 di New York Sun, jurnalis, Eileen Creelman, mewawancarai Hilton tentang sejumlah buku-bukunya. Dia menulis, “entah bagaimana hukum pencemaran nama baik menyelinap ke dalam percakapan. Mr Hilton mengatakan bagaimana penulis Inggris harus berhati-hati bahkan tentang beberapa tempat yang mereka gambarkan sebagai seseorang telah berhasil digugat setelah dia mengenali deskripsi pondok milik penggugat.”

Apakah Hilton tidak mengakui Rock karena takut akan tindakan hukum?

Di akhir Lost Horizon, ada satu paragraf yang menceritakan di mana Hilton mungkin mengisyaratkan pengaruh nyata untuk novelnya. Teman Conway, Rutherford, yang telah mencarinya, bertemu dengan seorang pria yang “telah melakukan perjalanan untuk beberapa masyarakat geologi Amerika”. Dia mengatakan penjelajah ini berbicara tentang bertemu dengan seorang pria Cina di Pegunungan Kunlun yang berbicara bahasa Inggris yang sangat baik dan mengundangnya untuk melihat masa lalunya.

Apakah itu penjelajah Rock? Jawabannya adalah “mungkin ya”.

Leave A Reply

Your email address will not be published.