RI minta AS jamin keamanan warganya dari sentimen Anti-Asia

0 5

Jakarta – Wakil Menteri Luar Negeri (Wamenlu) RI Mahendra Siregar meminta pemerintah Amerika Serikat untuk menjamin keamanan warga negara Indonesia (WNI) serta diaspora Indonesia dari sentimen anti-Asia di negara itu.

Kepada Wamenlu AS Wendy Ruth Sherman dalam pertemuan bilateral di Jakarta, Senin (31/5), Mahendra menegaskan bahwa sebagai negara demokrasi, Indonesia dan AS berbagi nilai yang sama yaitu menghargai perbedaan.

“Tidak ada tempat bagi diskriminasi, apa pun latar belakang dan alasannya,” kata Mahendra saat menyampaikan pernyataan pers virtual usai pertemuan tersebut.

Indonesia disebutnya memberikan perhatian tinggi terhadap langkah-langkah yang dilakukan pemerintah dan otoritas Amerika untuk memastikan keamanan dan keselamatan warga. Khususnya WNI dan diaspora Indonesia di Amerika.

Permintaan yang disampaikan Wamenlu RI itu disambut positif oleh Wamenlu AS. Dia menegaskan, kejahatan anti-Asia bertentangan dengan nilai-nilai demokrasi—yang sangat dijunjung oleh pemerintahan Biden-Harris.

“Seperti yang dikatakan Presiden (Joe) Biden bahwa dalam demokrasi, tidak ada ruang untuk intoleransi terhadap kelompok mana pun atas dasar ras, etnis, agama, jenis kelamin, atau orientasi seksual,” ujar Sherman.

Dalam kaitannya dengan hubungan kedua negara, Wamenlu Sherman mengatakan bahwa Indonesia layak mendapat sorotan atas toleransi, keragaman, dan inklusivitas—yang penting bagi pemerintahan Biden-Harris.

Presiden AS Joe Biden telah menandatangani undang-undang untuk memerangi kejahatan anti-Asia, setelah serangkaian kekerasan terhadap warga keturunan Amerika Asia.

UU yang ditandatangani pada pekan lalu itu dapat meringkas prosedur pelaporan, sehingga memudahkan warga untuk melaporkan insiden terkait kejahatan dan kebencian ke otoritas AS.

Berdasarkan data kelompok aktivis Stop AAPI Hate, insiden kebencian anti-Asia tercatat lebih dari 6.600 kasus sejak Maret 2020 hingga Maret 2021.

Insiden yang dimaksud beragam, mulai dari pelecehan verbal hingga serangan yang berakhir fatal. Termasuk di antaranya penembakan di wilayah Atlanta pada 16 Maret yang menewaskan enam perempuan Asia.

Seiring wabah covid-19 merebak di AS, serangan terhadap warga Amerika-Asia juga ikut meningkat karena mantan presiden Donald Trump berulang kali menyebutkan bahwa virus corona yang pertama kali mewabah di Wuhan, China itu sebagai “virus China”

 

 

Leave A Reply

Your email address will not be published.