Orang Asia yang menderita rasisme pandemi, menemukan hiburan di meme Facebook dan grup Subtle Asian Traits (SAT)

0 13

InhuaOnline – Di grup Facebook Subtle Asian Traits (SAT), meme dan kiriman lucu menjadi bahan pembicaraan untuk lebih dari 1,8 juta anggotanya. Sejak didirikan dua tahun lalu, grup ini telah berfungsi sebagai platform bagi anak muda di seluruh dunia untuk bergulat dengan apa artinya menjadi orang Asia.

Anggotanya mendiskusikan topik-topik Asia yang mendasar seperti bubble tea, K-pop dan orang tua harimau, bertukar lelucon yang tidak memerlukan penjelasan. Namun dalam beberapa bulan terakhir, topik yang lebih serius telah muncul: mengatasi meningkatnya sentimen anti-Asia akibat pandemi virus corona.

Grup tersebut memulai dengan niat yang lebih sederhana. Beberapa bulan sebelum ujian akhir sekolah menengah mereka, delapan teman Asia-Australia yang mengenal satu sama lain dari sekolah bahasa Mandarin di Melbourne membentuk grup untuk mengikat pengalaman mereka bersama.

“Pada awalnya, kami hanya ingin membuat ruang yang menyenangkan, dan tidak ada yang seperti ini secara online,” kata Tony Xie, 19, salah satu pendiri grup, yang saat ini menjadi mahasiswa teknik tahun kedua di University of Melbourne.

Meme dan humor jenaka menarik perhatian orang Asia di seluruh dunia, dan grup tersebut segera mengalami peningkatan jumlah anggota yang meroket.

Saat grup berkembang, para pendirinya dengan cepat melihat kebutuhan akan operasi yang tepat. Xie mengatakan bahwa tim tersebut telah merekrut tim yang lebih beragam dengan lebih dari 40 sukarelawan untuk menyetujui setiap pos yang dibuat.

“Kami menginginkan komunitas yang merayakan perbedaan dan persamaan antara subkultur Asia yang berbeda dari seluruh dunia,” kata Xie. “Kami menginginkan tempat online di mana Anda bisa merasa aman.”

Wabah Covid-19 yang sedang berlangsung, yang pertama kali dilaporkan di Wuhan, Cina, telah menyebabkan peningkatan insiden serangan rasis terhadap orang Asia di seluruh dunia. Michelle Bachelet, komisaris tinggi PBB untuk hak asasi manusia, mengatakan pandemi telah “memicu gelombang prasangka yang mengganggu terhadap orang-orang dari etnis China dan Asia Timur”.

Menyaksikan peningkatan rasisme ini membuat gelisah New Yorker Rei Lo, 26, yang bergabung dengan Subtle Asian Traits setahun lalu. Itu menginspirasinya untuk membuat sketsa potret dirinya dan korban Asia yang terlibat dalam kejahatan rasial.

 

a close up of text on a white background: A self-portrait by New Yorker Rei Lo posted on Subtle Asian Traits. Below the woman's neck are scrawled racial slurs often used against Asian people. Photo: Subtle Asian Traits

Sketsa pertamanya dipicu oleh sebuah insiden di bulan Maret yang melibatkan ayah Myanmese dan dua putranya yang masih kecil yang diserang di Texas. Penyerang diduga mengaku berusaha membunuh keluarga Bawi Cung karena dia yakin mereka orang China dan menulari orang dengan virus corona.

“Ketika saya membaca cerita itu, saya tidak bisa melepaskannya. Kejahatan rasial ini sangat tidak manusiawi dan mengerikan untuk dibaca,” kata Lo. “Saya merasa berkewajiban untuk berbicara tentang masalah ini.”

Lo membagikan karya seninya di halaman grup dan menerima tanggapan yang luar biasa, dengan lebih dari 15.000 suka dan lebih dari 1.500 komentar.

 

a drawing of a person: Lo's portrait of a Myanmese father who was assaulted in Texas. Photo: Subtle Asian Traits

Dia mengingat komentar tertentu yang membuatnya menangis. “Wanita ini mengatakan bahwa selama seluruh karantina dan semua serangan rasis ini, dia merasakan frustrasi dan rasa sakit yang dia tidak tahu bagaimana mengungkapkannya. Dia berterima kasih atas seni saya karena menangkapnya untuknya.”

Pertukaran semacam itu bisa menjadi bentuk katarsis. “Ini tidak terlalu berbeda dengan masa lalu, di mana Anda memiliki bibi yang menderita di majalah,” kata Crystal Abidin, seorang peneliti senior dalam studi internet di Curtin University di Perth, Australia Barat. “Ini katarsis bagi orang yang berbagi. Tetapi dalam grup seperti SAT, Anda berbicara kepada audiens target Anda, tidak hanya berteriak ke ruang yang sangat beragam dan berpotensi sia-sia, seperti Twitter.”

a person in a blue shirt: Rei Lo said she felt a sense of duty to speak out about hate crimes towards Asians resulting from the pandemic.(Rei Lo said she felt a sense of duty to speak out about hate crimes towards Asians resulting from the pandemic).

Bahkan bagi para pengintai – anggota grup media sosial yang pendiam dan pendiam – hanya menyerap konten grup, dan perasaan komunitas, dapat berdampak positif, mengundang mereka untuk berpartisipasi.

SAT telah menguasai sebagai kelompok berbagai jenis kerendahan hati dan nada suara untuk menangani diskusi online yang serius
Crystal Abidin, Universitas Curtin

Sebelumnya, hanya sedikit postingan politik yang disetujui oleh moderator. Xie mengatakan bahwa postingan seperti itu terkadang bisa memanas dan bagian komentar terkadang berubah menjadi “tempat beracun”.

Tetapi beberapa anggota merasa frustrasi karena mereka menginginkan ruang untuk percakapan serius dalam grup. Akhirnya, moderator memperkenalkan tag “diskusi” untuk postingan semacam itu, sehingga anggota dapat dengan mudah menemukannya dan bergabung dalam diskusi tentang topik mulai dari hubungan keluarga hingga Uygur di Xinjiang atau ledakan baru-baru ini di Beirut.

Meme dan lelucon masih dapat ditemukan di antara topik yang lebih berat, tetapi Abidin mengatakan meme juga bisa bersifat politis, dan humor dapat digunakan sebagai alat untuk aktivisme online.

“Meme dan humor selalu digunakan sebagai cara untuk melumasi percakapan yang sulit dan menyamakan lapangan bermain bagi kaum muda untuk berpartisipasi dalam diskusi politik,” katanya.

“Saya akan mengatakan bahwa SAT telah menguasai sebagai kelompok berbagai jenis kerendahan hati dan nada suara untuk menangani diskusi online yang serius, bahkan jika mereka tidak selalu sepakat satu sama lain.”

Dapatkan wawasan dan analisis terbaru dari buletin Global Impact kami tentang cerita besar yang berasal dari Tiongkok.

 

(South China Morning Post/edited.by.Rully_yasheen)

Leave A Reply

Your email address will not be published.