Weather , , 0°C

Harian Inhua Online

BERITA INHUA

 Breaking News

Kerusakan Ekonomi Akibat Badai Irma Capai Rp2.641 Triliun

Kerusakan Ekonomi Akibat Badai Irma Capai Rp2.641 Triliun
October 27
08:38 2017

MASSACHUSETTS – Pusat Badai Nasional Amerika Serikat pada Sabtu (9/9/2017) menyatakan Badai Irma yang memporak-porandakan Negara Bagian Florida, menghancurkan Kepulauan Karibia dan Kuba, menjadi badai paling mahal dalam sejarah Amerika Serikat.

Badai berkategori 4 dengan kecepatan angin 130 mil alias 209 kilometer per jam ini, telah mengancam banyak orang di Florida dan memotong jalan melalui semenanjung ke Negara Bagian Georgia. Sementara badai di Camaguey, Kuba memiliki kategori 5. Pusat Badai memperkirakan pada Minggu pagi besok, badai akan memasuki pusat Florida dan menuju ke pantai barat daya AS pada Minggu siang.

Melansir dari Bloomberg, Sabtu (9/9), badai ini telah menyebabkan 22 orang meninggal dunia dan ribuan orang kehilangan tempat tinggal. Estimasi kerugian mencapai USD200 miliar atau setara Rp2.641 triliun (kurs Rp13.205 per USD).

“Sebagian besar Florida, terutama bagian selatan sedang dievakuasi. Ini merupakan evakuasi panjang karena akan ada badai mengerikan pada hari Minggu,” ujar Todd Crawford, ahli meteorologi terkemuka di The Weather Company di Andover, Massachusetts, AS.

Evakuasi ini menjadi penting, karena wilayah tersebut termasuk padat penduduk sehingga biaya kerusakan bisa lebih besar lagi. Evakuasi wajib pun sudah diultimatum di seluruh Florida, dimana sekitar 650 ribu orang mengungsi ke Miami-Dade, yang menjadi evakuasi terbesar yang pernah dilakukan di negara bagian tersebut.

Departemen Manajemen Darurat AS memperkirakan 5,6 juta orang di Florida harus meninggalkan tempat tinggal mereka. Hal ini juga selaras dengan seruan Gubernur Florida Rick Scott kepada Bloomberg. Presiden AS Donald Trump meminta segala pihak untuk melakukan persiapan evakuasi.

Irma merupakan satu dari tiga sistem badai tropis yang berputar di wilayah Florida dan Karibia. Selain Irma adalah Jose, sebuah topan kategori 4 dengan kecepatan angin 145 mil per jam yang diperkirakan mendekati Kepulauan Leeward Utara pada Sabtu ini. Selanjutnya Badai Katia yang mendekati Pegunungan Sierra Madre, setelah sebelumnya menerpa Meksiko yang merupakan badai kategori 1. Pusat Badai mengatakan kehadiran Katia telah membuat gempa dahsyat pada Jumat di Meksiko dan memicu peringatan tsunami.

Angin Badai Irma sekarang meluas sejauh 140 mil, menciptakan zona bahaya yang bisa mencapai Pantai Palm Barat di Pantai Atlantik hingga ke Teluk Meksiko. “Ini adalah mimpi buruk bagi industri asuransi. Karena setiap daerah di negara bagian yang terkena badai mengalami atap rusak dan pemadaman listrik yang begitu luas,” ujar pengusaha asuransi Enki Health & Research, Chuck Watson di Georgia.

Watson memperkirakan kerusakan di Florida mencapai USD135 miliar atau setara Rp1.782 triliun. “Kerugian ekonomi lainnya (Karibia) keseluruhan mencapai USD200 miliar,” kata Watson. Sementara CoreLogic mengatakan 8,5 juta properti di Florida rusak oleh Badai Irma.

Dan menurut Watson, kerusakan ekonomi yang diakibatkan Badai Irma melebihi kerusakan ekonomi yang ditimbulkan Badai Katrina yang mengguncang New Orleans tahun 2005, yang angkanya mencapai USD160 miliar.

Perusahaan utilitas terbesar di Florida, Power & Light Co, memperkirakan 9 juta dari 20,6 juta penduduk Florida mengalami krisis listrik, dan badai mengancam panen kawasan tersebut yang ditaksir mencapai USD1,2 miliar. Para pejabat di Florida sudah mengambil langkah untuk memastikan persediaan bahan bakar yang memadai bagi warga untuk memenuhi kebutuhan mereka.

0 Comments

No Comments Yet!

There are no comments at the moment, do you want to add one?

Write a comment

Write a Comment