Amerika Serikat, bagaimanapun, harus mengadopsi upaya strategis yang lebih berpandangan ke depan untuk mempertahankan kehadiran negara yang solid secara ekonomi di kawasan,

Washington – Kamar Dagang Amerika Serikat mengatakan pada Senin (16/11) pihaknya khawatir bahwa AS tertinggal setelah 15 negara Asia-Pasifik menandatangani Kemitraan Ekonomi Komprehensif Regional (RCEP) yang membentuk blok dagang terbesar di dunia.

Kamar Dagang AS menyambut keuntungan liberalisasi perdagangan dari RCEP, dan menyebut bahwa eksportir AS, para pekerja, dan petani membutuhkan akses yang lebih luas ke pasar Asia. Namun, lembaga itu juga menyebut Pemerintah AS tidak perlu bergabung di dalamnya.

Pakta perdagangan bebas kawasan tersebut disahkan pada Minggu (15/11) oleh 10 negara ASEAN dan lima mitra eksternal, yakni China, Jepang, Korea Selatan, Australia, dan Selandia Baru.

RCEP mencakup sekitar 30 persen ekonomi global dan juga 30 persen populasi dunia, serta bertujuan untuk menurunkan tarif secara progresif di wilayah Asia-Pasifik.

AS sendiri tidak bergabung dengan RCEP, sebagaimana negara itu telah hengkang dari Kemitraan Trans-Pasifik (TPP) –yang kini tengah dinegosiasikan dengan rumusan baru bernama Perjanjian Komprehensif dan Progresif untuk Kemitraan Trans-Pasifik (CPTPP).

Setelah TPP ditandatangani pada 2016, pemerintahan baru AS di bawah Presiden Donald Trump pada awal 2017 menyatakan keluar dari TPP, padahal perjanjian itu dinegosiasikan oleh pendahulunya, Presiden Barack Obama, sebagai bagian dari jalan masuk AS ke Asia.

Wakil Presiden Eksekutif Kamar Dagang AS,Myron Brilliant mengatakan pemerintahan Trump telah melangkah untuk mengonfrontasi praktik perdagangan tak adil yang dijalankan China, namun hanya menyisakan sedikit kesempatan bagi para eksportir AS di bagian lain wilayah Asia.

“Dengan kelemahan RCEP, kami tidak merekomendasikan Amerika Serikat untuk bergabung,” kata Brilliant.

Ia mencatat bahwa sejumlah perjanjian dagang AS belakangan ini telah memasukkan aturan yang lebih kuat dan dapat diterapkan untuk isu seperti perdagangan digital, hambatan nontarif, dan pelindungan hak intelektual.

“Amerika Serikat, bagaimanapun, harus mengadopsi upaya strategis yang lebih berpandangan ke depan untuk mempertahankan kehadiran negara yang solid secara ekonomi di kawasan. Jika tidak, kita berisiko berada di luar dan hanya melihat salah satu motor utama pertumbuhan dunia bergerak tanpa kita,” kata dia.

Brilliant mengatakan bahwa ekspor AS ke pasar Asia-Pasifik mengalami peningkatan secara tetap dalam beberapa dekade terakhir, namun pangsa pasar perusahaan AS telah menurun.

Ia menggarisbawahi pentingnya pasar Asia-Pasifik, dengan menyebutkan bahwa proyeksi pertumbuhan rata-rata mencapai lebih dari lima persen pada 2021 serta perluasan kelas menengah yang terjadi secara cepat di kawasan itu.

Reuters