Pro dan Kontra Taiwan Jadi Negara Pertama Asia Legalkan Penikahan Sesama Jenis

0 16

Berdiri di bawah sinar matahari yang cerah, Amber Wang menggengam tangan istri barunya, Kristin Huang, di tangga kantor Distrik Xinyi di Taipei, Jumat, membuat sejarah sebagai salah satu pasangan sesama jenis pertama yang menikah di Asia.

Pada pukul 10 pagi, 166 pasangan sesama jenis sudah mendaftarkan pernikahan mereka di Taiwan, menurut Kementerian Dalam Negeri Taiwan.

Tapi hanya beberapa kilometer dari sana, di pinggiran kota, memberanikan diri melawan pernikahan sejenis, mereka pun mengumumkan kepada pers bahwa mereka akan membuat partai politik baru untuk memperjuangkan larangan pernikahan sesama jenis pada pemilihan umum di Taiwan tahun 2020.

Di seberang pulau Taiwan berpenduduk 24 juta orang, pasangan gay dan lesbian pertama di Asia mengikat secara resmi, hingga menangis dan bertepuk tangan bersama teman dan keluarga mereka.

Hal ini menyusul dua tahun perdebatan sengit setelah Mahkamah Konstitusi Taiwan memutuskan bahwa hukum perkawinan yang ada tidak konstitusional, karena telah melanggar hak asasi warga negara kelompok LGBTQ. Para hakim memberi waktu dua tahun kepada parlemen Taiwan itu untuk mengubah dan memberlakukan undang-undang baru.

Setelah berbulan-bulan macet dan sengit, undang-undang akhirnya disahkan pada tanggal 18 Mei, hanya satu minggu sebelum batas waktu.

Namun, tidak ada indikasi bahwa mayoritas penduduk Taiwan senang melihat Wang dan Huang dan yang lainnya seperti mereka menikah. Referendum selama pemilihan lokal Taiwan tahun 2018 yang menanyakan pemilih apakah mereka mendukung pernikahan sesama jenis gagal dengan selisih yang besar.

Secara total, 69% pemilih mengatakan mereka menginginkan kode pernikahan dibatasi hanya antara pria dan wanita.

“Jumat akan menjadi hari tergelap dalam sejarah peradilan Taiwan,” kata penentang perkawinan sesama jenis Stabil of Power Alliance, Sun Chi-Cheng, sehari sebelum acara bersejarah itu.

Amber Huang dan Kristin Huang

Sukacita di Taiwan

Ini adalah hari dimana aktivis hak LGBT Chi Chia-Wei yang telah menunggu momeni ini lebih dari empat dekade.

Salah satu orang pertama di Taiwan yang secara terbuka menunjukkan dirinya sebagai gay, Chi telah berkampanye untuk pernikahan sesama jenis sejak 1980-an, dan merupakan salah satu penggugat yang membawa kasus ini ke Mahkamah Konstitusi yang mengarah ke legalisasi.

“Saya telah mempersiapkan hari ini untuk datang, meskipun butuh waktu lama untuk terjadi … Tapi saya tahu itu akhirnya akan datang,” katanya.

Chi hadir di pernikahan Wang dan Huang pada hari Jumat, mengenakan jas merah cerah dengan beruang pelangi yang mewah.

Dia menandatangani pendaftaran pernikahan pasangan sesama jenis pertama Xinyi sebagai saksi, dengan pena yang sama Presiden Taiwan Tsai Ing-wen digunakan untuk menandatangani RUU kesetaraan pernikahan hanya satu minggu yang lalu.

Tsai menghadiahkannya pada Chi dengan tulisan tangan, “Semoga cinta menyatukan semua orang di negeri ini,” tulis sang presiden.

Hari Jumat secara teknis adalah “pernikahan” ketiga Wang dengan istrinya, Huang. Mereka berdua menikah, secara tidak resmi, pada Januari 2018, kurang dari setahun setelah keputusan pengadilan dan lagi pada bulan Mei tak lama setelah RUU tersebut disahkan.

Tetapi mereka hanya secara resmi menjadi istri dan istri pada hari Jumat (17/5) kemarin.

Aktivis hak LGBT Chi Chia-Wei di Taiwan pada hari Kamis, sehari sebelum pernikahan sesama jenis menjadi sah di Taiwan

“Saya sangat bangga bahwa Taiwan berada di sisi kanan sejarah dan yang pertama di Asia yang melakukannya … Taiwan telah memberikan contoh dalam membuat kemajuan dalam melindungi hak asasi manusia,” kata Huang.

Keduanya, yang telah berkencan selama sekitar tiga tahun, menjadi pelakon utama bersama saluran YouTube yang bernama BBDiary. Ini dinamai nama panggilan mereka untuk satu sama lain – BB, sinonim untuk ‘baby’. Video “pernikahan” pertama mereka pada tahun 2018 telah ditonton lebih dari 420.000 kali di channel mereka.

Huang mengatakan bahwa dia pertama kali menyadari perlunya persamaan hak untuk hubungan sesama jenis ketika Wang memiliki keadaan darurat medis dan dia mendapati dirinya dirawat oleh staf rumah sakit bukan sebagai partner dan orang yang dicintai, tetapi sebagai “teman sekamar.”

Mereka berdiri di tengah hujan pekan lalu bersama ribuan lainnya ketika surat keputusan terakhir yang melegalkan kesetaraan pernikahan berlalu, saat yang mereka berdua katakan “tidak bisa dipercaya.”

Sun Chi-Cheng, ketua Aliansi Stabilitas Kekuatan, mengumumkan partai politik baru di Taiwan pada hari Jumat yang menentang pernikahan sesama jenis

Tetapi mengingat keputusan Mahkamah Konstitusi, para legislator tidak dapat meninggalkan hukum sebagaimana adanya, yang menyebabkan negosiasi dan konsesi yang luas.

Versi terakhir tidak menyebutkan “pernikahan sesama jenis” secara khusus, sebaliknya mengatakan pasangan dengan jenis kelamin yang sama diizinkan “pendaftaran pernikahan.” Itu tidak memungkinkan pasangan LGBTQ untuk mengadopsi sepenuhnya.

Tapi Sun mengatakan itu tidak cukup dan dia ingin pernikahan itu dilarang. Kelompoknya akan mengajukan kandidat pada pemilihan 2020 untuk mencalonkan diri dalam masalah ini. “Mari kita pilih presiden dan legislator baru tahun depan. Dan kita akan membatalkan tagihan,” katanya.

Salah satu sukarelawan Sun, Becky Huang, mengatakan orang-orang gay di Taiwan sebenarnya tidak ingin menikah, menyalahkan legislator karena menyulut masalah untuk keuntungan pribadi. “Aku punya keponakan gay. Dia tidak mau menikah,” katanya.

‘Keyakinan, harapan, dan cinta’

Jika Taiwan mundur dalam topik perjuangan hak sesama jenis, maka hal ini hanya akan menjadi keputusan untuk mempertahankan wilayah yang semakin konservatif di bawah Tiongkok, menurut pengamat politik.

Dalam beberapa tahun terakhir, hak-hak LGBTQ di seluruh Asia telah melihat penolakan berulang dan hambatan yang berkembang karena pemerintah daerah menjadi lebih enggan untuk merangkul populasi gay di wilayah mereka.

Aktivis berharap keputusan Taiwan akan menciptakan lonjakan dukungan untuk pernikahan sesama jenis di seluruh Asia, tetapi sejauh ini, hanya China yang bereaksi terhadap pengumuman tersebut, tampaknya berusaha untuk mengambil kredit untuk kemajuan dalam cuitan Twitter dengan gif dengan tulisan “cinta adalah cinta.”

Hanya beberapa hari setelah legislatif Taiwan mengesahkan undang-undang yang mengesahkan pernikahan sesama jenis untuk pertama kalinya di Asia, pasangan suami istri mendaftarkan status perkawinan mereka dan menerima kartu identitas baru, pada hari Jumat, 17 Mei 2019.

Homoseksualitas tidak dilarang di Tiongkok Daratan, tetapi pernikahan sesama jenis tidak diijinkan dan para aktivis di sana tidak melihat situasi berubah dalam waktu dekat.

Pria dan wanita gay di Taiwan mungkin sekarang bisa menikah tetapi mengatakan perjuangan untuk hak-hak mereka belum berakhir. “Kita semua tahu bahwa, meskipun surat keputusan telah disahkan, ini tidak akan menjadi akhir dari pertarungan,” kata Huang yang baru menikah.

Chi mengatakan dia optimis tentang masa depan pernikahan sesama jenis di Taiwan, meskipun Sun berupaya untuk menggalang oposisi terhadap undang-undang baru. Dia percaya bahwa orang akan terbiasa dengan perubahan begitu mereka melihat bahwa pasangan sesama jenis sama seperti orang lain.

Kepada sesama pendukung sesama jenis perkawinan sesama jenis di seluruh Asia, Chi memiliki pesan sederhana: “Iman, harapan dan cinta. Pertahankan iman Anda, pegang harapan Anda dan terus penuh dengan cinta.”

Leave A Reply

Your email address will not be published.