Perang Dagang: Alibaba Akan Tambah $20 miliar di Listing Hong Kong untuk Tingkatkan Investasi

0 24

Alibaba sedang mempertimbangkan untuk mengumpulkan sebanyak $ 20 miliar melalui pencatatan di Hong Kong, orang-orang yang akrab dengan masalah ini mengatakan kepada Reuters, berbaris kesepakatan blockbuster kedua setelah rekor 2014 $ 25 miliar melayang di New York.

Kesepakatan itu, penjualan saham tindak lanjut terbesar dalam tujuh tahun secara global, akan memberi Alibaba sebuah peti perang untuk terus berinvestasi dalam teknologi – prioritas bagi China sebagai bendera pertumbuhan dan karena ekonomi terbesar kedua di dunia itu terkunci dalam pertengkaran perdagangan yang meningkat dengan Amerika Serikat.

Raksasa e-commerce ini bekerja sama dengan penasihat keuangan mengenai penawaran dan bertujuan untuk mengajukan aplikasi secara rahasia di Hong Kong pada paruh kedua tahun 2019, tiga orang mengatakan dengan syarat anonim karena rencana itu belum dipublikasikan.

Sementara para penasihat dan yang lainnya yang dekat dengan kesepakatan itu mengecilkan alasan perang perdagangan apa pun untuk langkah tersebut, para analis mengatakan konteks dan geografi tidak dapat diabaikan.

“Untuk perusahaan Cina yang terdaftar di Amerika Serikat, kita harus menyiapkan rencana darurat,” kata Hao Hong, kepala penelitian di broker BOCOM International.

“Mengingat sebagian besar investor Alibaba berada di Asia, masuk akal untuk datang lebih dekat ke pangkalan Anda dan memberi investor opsi untuk berdagang di zona waktu yang sama.”

Pekan lalu, pembuat chip Cina SMIC mengatakan telah menghapuskan saham New York-nya demi memfokuskan pada listingnya di Hong Kong.

Sumber dengan pengetahuan tentang rencana Alibaba memperingatkan bahwa banyak detail belum jelas, termasuk ukuran final yang direncanakan. Satu orang dengan pengetahuan langsung mengatakan itu lebih mungkin antara $ 10 miliar dan $ 15 miliar.

Dengan $ 20 miliar, kesepakatan Alibaba akan menjadi penjualan saham tindak lanjut terbesar keenam yang pernah ada, menurut data Refinitiv.

Ini akan berada di belakang penjualan NTT 1987 senilai $ 36,8 miliar, penawaran era krisis sebesar $ 24,4 miliar dan $ 22,5 miliar dari Royal Bank of Scotland dan Lloyds Banking Group, dan $ 20,7 miliar yang dikumpulkan oleh perusahaan asuransi AS AIG pada 2012.

Seorang juru bicara untuk Alibaba menolak berkomentar.

SoftBank Group, investor terbesar Alibaba, tidak segera menanggapi permintaan komentar.

Investor teknologi Jepang memiliki 28,8% saham, senilai $ 115,7 miliar, di Alibaba setelah menjual sebagian kecil dari kepemilikan aslinya melalui turunannya untuk mendanai akuisisi ARM desainer chip dalam transaksi yang selesai bulan depan.

Pendiri dan CEO SoftBank Masayoshi Son adalah teman dekat pendiri Alibaba Jack Ma.

Bloomberg adalah yang pertama melaporkan rencana listing Hong Kong. (bloom.bg/2YRpEdi)

LIKUIDITAS TAMBAHAN

Sejak listing di A.S., Alibaba memiliki ukuran hampir dua kali lipat untuk menjadi perusahaan Cina terbesar yang terdaftar dengan nilai pasar lebih dari $ 400 miliar.

Daftar Hong Kong akan memberi investor daratan akses langsung pertama mereka ke salah satu kisah sukses terbesar Cina, melalui hubungan perdagangan stock connect antara Hong Kong, Shanghai dan Shenzhen.

Ini juga akan memberikan perusahaan itu tambahan likuiditas dan berpotensi penilaian yang lebih baik jika nama rumah tangga menjadi favorit di antara investor ritel di Hong Kong.

Seorang analis yang berbasis di Hong Kong mengatakan sementara Alibaba tidak membutuhkan uang tunai, daftar tersebut dapat membantu meningkatkan aksesnya ke pinjaman dari bank-bank Asia. “Ini berarti akses yang lebih dekat ke investor Tiongkok, dan mungkin investor China lebih bullish daripada investor global di Alibaba,” tambah analis.

Rival Tencent, yang terdaftar di Hong Kong, diperdagangkan pada 26 kali pendapatan yang diharapkan dibandingkan dengan 22 kali Alibaba di New York, menurut data Refinitiv.

Sebuah daftar Hong Kong untuk Alibaba akan muncul ketika pendirinya yang berusia 54 tahun bersiap untuk turun sebagai ketua pada bulan September, menyerahkan mantel kepada CEO Daniel Zhang.

Perusahaan ini juga berekspansi ke sektor-sektor baru termasuk divisi komputasi awan dan Hema, rantai supermarket batu bata dan mortirnya seiring dengan melambatnya pertumbuhan bisnis e-commerce intinya.

Daftar itu akan memberi Alibaba modal tambahan untuk mendanai inisiatif barunya dan mahal, kata James Hull, pendiri modal Hullx dan co-host podcast investor China Tech.

“Alibaba memiliki arus kas bebas yang kuat dan berkembang, tetapi mereka juga mengejar inisiatif baru yang haus uang,” tambahnya.

HOMECOMING

Sebuah incestasi dari Alibaba akan dilihat di Hong Kong sebagai kemenangan, setelah Hong Kong kehilangan penawaran umum perdana raksasa teknologi itu ke New York karena peraturannya kemudian melarangnya menerima struktur tata kelola Alibaba, di mana sekelompok manajer senior yang menyeleksi diri mengendalikan mayoritas dewan perjanjian.

Setiap daftar besar juga akan menjadi bonus bagi para pedagang di Hong Kong.

“Dengan kapitalisasi pasar sebesar itu, itu akan meningkatkan volume perdagangan harian [dan] menarik lebih banyak dana ke pasar – yang menarik banyak investor,” kata Steven Leung, direktur di UOB Kay Hian di Hong Kong.

Hong Kong mengamandemen peraturannya tahun lalu untuk memudahkan “perusahaan inovatif” yang sudah terdaftar di New York atau London untuk menjual saham di Hong Kong, sebagai bagian dari perubahan yang lebih luas dari rezim pencatatan kota.

Aturan baru memungkinkan perusahaan yang berbasis di Cina yang lebih besar untuk mendaftar di kota bahkan jika struktur hak suara tertimbang mereka saat ini melanggar aturan Hong Kong untuk daftar utama.

Perusahaan semacam itu juga dapat mengajukan permohonan secara rahasia untuk suatu daftar, seperti yang diharapkan Alibaba lakukan.

Seorang juru bicara HKEX menolak untuk mengomentari berita tentang rencana listing Alibaba di Hong Kong.

Leave A Reply

Your email address will not be published.