The news is by your side.

Pendekatan Soft-Power China Melalui Kerjasama ASEAN

50
Sekitar 25 wartawan dari 10 negara anggota ASEAN, termasuk empat wartawan dari Indonesia, diundang dalam perjalanan 11 hari mengelilingi provinsi Zhejiang dan Provinsi Jiangsu di bagian timur China.
Perjalanan yang dimulai pada 3 Mei ini merupakan bagian dari program perjalanan media bernama `ASEAN-China Media Trip`, sehubungan dengan prakarsa 21th Century Maritime Silk Road.

Kunjungan ini diprakarsai oleh ASEAN-China Centre (ACC), yang merupakan organisasi non-pemerintah yang didirikan untuk mempromosikan kerja sama antara kedua belah pihak melalui perdagangan, investasi, pendidikan, budaya, pariwisata dan media.

ACC telah menjalin kemitraan dengan China Report, sebuah lembaga media yang telah ada sejak tahun 1950 dan telah berubah dari media tradisional menjadi media digital.

Perjalanan dimulai di Shanghai, kota terbesar di China yang juga menjadi pusat kegiatan ekonomi, diikuti dengan kunjungan ke kota-kota sekitarnya, termasuk kota industri Jiaxing, Shaoxing, Hangzhou dan berakhir di Wuxi, kota yang dianggap sebagai `Mutiara Danau Taihu` untuk keindahan alam dan warisan budayanya.

Di Wuxi, semua rangkaian kegiatan dalam perjalanan media ditutup oleh Forum Kerjasama Media ASEAN-China yang merupakan acara pertama di sektor kerjasama media.

Untuk acara tersebut, ACC bekerja sama dengan tidak hanya China Report, tetapi juga Pemerintah Provinsi Jiangsu.

Program kunjungan adalah yang keempat yang akan dilakukan, dengan tema yang berbeda dari tiga lainnya yang diadakan sebelumnya.
Serangkaian kegiatan safari media dimulai dengan kunjungan ke sejumlah lembaga di Shanghai, dari Zona Perdagangan Bebas di Shanghai, Pameran Impor Internasional, membayar Shanghai United Media Group kunjungan, bertemu pejabat Pemerintah Kota Shanghai, mengunjungi Fudan Universitas dan tur keliling Wukang Road, jalan bersejarah dengan seperangkat arsitektur Barat yang masih terawat dengan baik.

Setelah tiga hari di Shanghai, perjalanan dilanjutkan dengan perjalanan ke kota Jiaxing di Provinsi Zhejiang untuk secara langsung melihat teknologi canggih di Wingtech Communication, perusahaan yang bekerja dalam produksi komponen ponsel pintar dan Institut Teknologi Masa Depan. Setelah satu hari di Jiaxing, perjalanan dilanjutkan ke South Lake, sebuah tempat bersejarah di mana Partai Komunis China pertama kali mengadakan kongres mereka.

Untuk melihat kemajuan China di sektor tekstil, rombongan dibawa ke pameran produk garmen di kota Shaoxing, 200 kilometer selatan dari Shanghai. Dalam pameran itu ada banyak pembeli potensial dari berbagai daerah, termasuk Timur Tengah, Barat, dan Asia Tenggara termasuk Indonesia juga.
“Dari semua pelanggan kami, kebanyakan dari mereka berasal dari Indonesia. Bahkan, kami baru saja melakukan transaksi dengan pelanggan Indonesia kami,” kata Manajer Shaoxing Mulinsen Trading Co Ltd, salah satu dari ratusan peserta dalam acara tersebut.

Para wartawan juga diberi kesempatan untuk melihat sektor pendidikan China karena mereka diarahkan ke Grup Hailiang di kota Shaoxing.
Selain bekerja di pengolahan tembaga sebagai bisnis utamanya, Grup Hailiang juga memperluas bisnisnya ke sektor pendidikan dengan nama Hailiang Education.

Perusahaan ini berfokus pada pendidikan di tingkat Taman Kanak-Kanak, Sekolah Dasar, Sekolah Menengah dan Sekolah Menengah Atas, karena mereka bertujuan untuk mempersiapkan generasi berkualitas tinggi dengan pendidikan yang sehat yang diakui secara internasional.
Target utama untuk sektor pendidikan Hailang adalah untuk mempersiapkan siswa agar dapat bersaing dan mendapatkan tempat mereka di sejumlah universitas terkenal, baik di China maupun di luar negeri.Namun, bagian paling menarik dari seluruh perjalanan adalah kunjungan ke markas Grup Alibaba di Hangzhou, yang merupakan ibu kota Provinsi Zhejiang.
Grup ini didirikan pada tahun 1999 dan saat ini merupakan perusahaan ritel berbasis internet terbesar kedua di dunia dan keempat terbesar I.T. perusahaan berbasis di dunia, hanya setelah Apple, Google dan Microsoft.Pada September 2014, Alibaba Group mencatat tonggak pencapaiannya saat melakukan Penawaran Umum Perdana (IPO) untuk saham mereka di Bursa Saham Baru dan memperoleh 230 juta Dolar AS dalam hitungan satu hari.

Pendekatan Media

Inti dari perjalanan media adalah upaya Cina untuk memperkuat hubungan dengan kawasan ASEAN, yang telah dianggap sebagai ekonomi keenam paling kuat di dunia dengan total 500 juta populasi, melalui media.

Ambisi China untuk menghidupkan kembali Jalur Sutra telah mengilhami Presiden Xi Jinping untuk mengumumkan pembukaan kembali jalan pada 2013, dan peran media agak vital untuk mendukung dan mengobarkan semangat.

Berbeda dari Jalan Sutra kuno, Xi Jinping menyebutnya sebagai `Sabuk Ekonomi Jalan Sutra dan 21th Century Maritime Silk Road`, yang bertujuan untuk menciptakan sejumlah koridor ekonomi yang menghubungkan lebih dari 60 negara di dunia, termasuk negara-negara ASEAN .

Sejak inisiasi kerjasama China-ASEAN 15 tahun lalu, Tiongkok melihat bahwa ASEAN adalah wilayah paling penting dalam mengembangkan Jalur Sutra dan Jalan Maritim, dibandingkan dengan kawasan lain di Asia.

Untuk Indonesia, misalnya, China adalah mitra dagang penting dengan nilai perdagangan yang terus tumbuh dari tahun ke tahun. Salah satu kerja sama yang sedang berlangsung saat ini adalah pembangunan Speed ​​Railway Jakarta-Bandung.

Pemerintah Cina menyadari bahwa kerjasama di berbagai sektor dengan negara anggota ASEAN membutuhkan sosialisasi melalui pelaporan di media massa. Masyarakat perlu tahu apa yang telah dicapai dan manfaat yang bisa diperoleh dari kerjasama.

Kerja sama melalui sektor media, yang dapat dilakukan melalui kunjungan timbal balik antara kedua negara adalah pendekatan kekuatan lunak yang coba diterapkan Cina untuk mendukung program Jalan Sutra Maritim.

Media dari ASEAN dibuat untuk mendapatkan kesan yang baik dengan kemajuan yang telah terjadi di Tiongkok dan melaporkan pencapaian tersebut di negara mereka masing-masing.

Media memang merupakan sarana yang tepat untuk menyebarkan informasi tentang segala sesuatu yang terjadi di China, serta apa yang terjadi di negara-negara ASEAN.

Wartawan senior Recto Mercene dari Filipina percaya bahwa perjalanan media ke Tiongkok perlu disambut dan tidak perlu ditangani dengan berbagai praanggapan, karena pada dasarnya sangat menguntungkan kedua belah pihak.

Namun, karena kerja sama ini diharapkan dapat mengambil dan memberi dasar, karena China mengharapkan media ASEAN juga menawarkan sesuatu kepada mereka.

“Sebagai langkah awal, saya kira program ini sangat bagus, setidaknya kedua pihak berusaha menemukan pola yang lebih tepat untuk pelaksanaan program kerja sama berikutnya,” kata pria berusia 74 tahun itu.

Menurut Mercene, salah satu cara yang dapat meningkatkan kerja sama media adalah dengan bertukar jurnalis, tidak hanya untuk melakukan liputan, tetapi juga langsung terjun ke masyarakat dan tinggal bersama penduduk setempat untuk waktu tertentu.

Selama tinggal dengan penduduk setempat, media dari negara-negara anggota ASEAN dapat melihat langsung bagaimana masyarakat melanjutkan tentang hari-hari mereka dan cara hidup mereka, yang kemudian dapat berubah menjadi cerita yang menarik.

Di sisi lain, wartawan dari China bisa hidup bersama dengan penduduk salah satu negara ASEAN. Dengan cara ini, akan ada hubungan antara masyarakat dan masyarakat, tidak hanya di urutan pejabat pemerintah atau pengusaha.

“Semoga China tetap menjadi negara sahabat, yang mencari apa pun kecuali perdamaian dan keinginan untuk menemukan tempat yang tepat di dalam komunitas ASEAN,” katanya.

(Antara)

Leave A Reply

Your email address will not be published.