Muslim Uighur Meminta Bukti Video Keluarga Mereka Masih Hidup

0 15

China secara tidak sengaja membuka sekaleng cacing ketika merilis video akhir pekan ini dengan tujuan membuktikan bahwa seorang musisi Uighur yang dipenjara masih hidup dan sehat, bertentangan dengan laporan baru-baru ini bahwa ia meninggal dalam tahanan Tiongkok. Tapi taktik itu menjadi bumerang – dalam beberapa jam, warga Uighur di seluruh dunia turun ke media sosial untuk memposting foto orang-orang yang mereka cintai yang diyakini berada di kamp-kamp interniran Tiongkok. Mereka menuntut China untuk memposting video “bukti kehidupan” untuk mereka juga.

Itu adalah perubahan mengejutkan terbaru dalam sebuah cerita yang sebagian besar telah diabaikan oleh publik AS, tetapi tampak sebagai salah satu krisis kemanusiaan yang paling mendesak di dunia saat ini. Sejak 2017, Tiongkok telah menangkap Muslim Uighur dan menahan mereka tanpa pengadilan di jaringan kamp interniran besar-besaran, yang saat ini menampung sekitar 1 juta orang.

Badai daring dimulai ketika Turki merilis pernyataan yang luar biasa kuat pada hari Sabtu yang membanting Tiongkok karena penahanan massal terhadap Uighur, dan secara khusus menyebut musisi terkenal, Abdurehim Heyit, yang dikabarkan telah meninggal pada tahun kedua dari hukuman penjara delapan tahun atas salah satu lagunya.

China membalas dengan merilis video yang konon menunjukkan Heyit yang sehat dan mengecam Turki karena menyebarkan “kebohongan yang absurd.” Namun, para ahli segera meragukan keaslian video tersebut, meskipun, mengatakan bahwa video itu mungkin dipaksakan keluar dari Heyit, dirawat secara digital, atau keduanya.

Tertarik untuk tidak membiarkan Beijing lolos menggunakan teknologi untuk menekan warga yang rentan, para aktivis Uighur di seluruh dunia membengkokkan teknologi untuk tujuan mereka sendiri. Pada hari Senin, mereka memulai kampanye media sosial di bawah tagar #MeTooUyghur. Mereka mengundang warga Uighur dengan kerabat di kamp-kamp itu untuk menuntut agar Cina merilis video anggota keluarga mereka.

Murat Harri Uyghur, seorang dokter yang pindah ke Finlandia pada 2010, adalah dalang di balik #MeTooUyghur. Dia mengatakan kepada saya bahwa dia memikirkan ide itu karena dia merasa Turki dan Cina sedang dalam permainan “kentang panas,” masing-masing menangkis gerakan yang lain. “Saya membahas ini dengan salah satu teman saya – bagaimana kita bisa mengembalikannya ke China?” Katanya. “Mereka merilis video untuk menunjukkan Heyit masih hidup. Jadi, hei, ada jutaan tahanan lainnya – apakah mereka masih hidup? Buat video mereka! “

Untuk Uighur, pernyataan Turki terdaftar sebagai titik perubahan utama dalam respons internasional terhadap penindasan. Sebagian besar negara mayoritas Muslim diam tentang nasib Uighur, kemungkinan takut akan reaksi ekonomi atau politik dari China, sebuah negara yang sering dianggap terlalu berpengaruh terhadap kemarahan. Turki tetap diam meskipun presidennya sering menyebut dirinya sebagai pemimpin moral dunia Muslim, dan meskipun negara itu adalah rumah bagi populasi Uighur yang signifikan.

Sekarang, keputusannya untuk angkat bicara bisa menandakan perubahan besar bagi krisis hak asasi manusia yang berdampak tinggi tetapi terabaikan secara internasional ini. “Diperkenalkannya kembali kamp-kamp interniran di abad XXI dan kebijakan asimilasi sistematis terhadap orang-orang Turki Uighur yang dilakukan oleh pihak berwenang Tiongkok merupakan hal yang memalukan bagi kemanusiaan,” kata Kementerian Luar Negeri Turki dalam pernyataannya, menyerukan Beijing untuk menutup kamp.

Didorong oleh kata-kata seperti itu dan oleh kampanye #MeTooUyghur, negara-negara lain mungkin berani menuntut diakhirinya apa yang oleh Komisi Kongres-Eksekutif AS tentang Cina disebut “penahanan massal terbesar dari populasi minoritas di dunia saat ini.”

Siapa orang Uighur dan mengapa mereka ditahan?

Uighur adalah minoritas etnis Muslim yang sebagian besar terkonsentrasi di wilayah Xinjiang barat laut Cina. Mereka berbicara bahasa Turki dan beberapa dari mereka menginginkan Xinjiang, yang mereka sebut Turkestan Timur, untuk mencapai kemerdekaan dari Cina. Beijing takut akan dorongan separatis ini, terutama sekarang karena ia meluncurkan Belt and Road Initiative-nya, sebuah proyek infrastruktur yang luas di mana wilayah Xinjiang yang kaya minyak dan sumber daya sangat penting.

Setelah kerusuhan etnis di sana menewaskan ratusan orang pada tahun 2009, dan terutama setelah serangan 11 September menjadikan “ekstremisme Islam” menjadi momok yang sering disebut di seluruh dunia, Cina telah melukis orang-orang Uighur sebagai ancaman teroris utama. Meskipun benar bahwa beberapa orang Uighur radikal telah melakukan serangan teror, pendekatan Cina – yang menargetkan petak besar populasi Uighur – telah jelas tidak proporsional.

Sistem interniran massal yang dimulai Cina pada tahun 2017 dikembangkan dengan tujuan “menghilangkan ekstremitas” Uighur. Bahkan tanda-tanda identitas Muslim yang paling tidak berbahaya, seperti janggut panjang, dapat dianggap sebagai tanda ekstremisme dan mengirim seseorang ke kamp penampungan untuk indoktrinasi paksa. Seperti yang saya laporkan untuk Atlantik, para pejabat Cina menyamakan Islam dengan penyakit mental dan mencirikan indoktrinasi sebagai “perawatan rumah sakit gratis untuk massa dengan pemikiran yang sakit.”

Selama setahun terakhir, muncul informasi yang sangat mengganggu tentang apa yang terjadi pada warga Uighur di kamp. Ada laporan kematian, penyiksaan, tahanan Muslim yang dipaksa untuk menghafal propaganda Partai Komunis Tiongkok, meninggalkan Islam, dan mengkonsumsi babi dan alkohol.

Awalnya, Beijing membantah keberadaan kamp-kamp indoktrinasi, mengklaim bahwa mereka hanyalah sekolah kejuruan bagi para penjahat. Tetapi para jurnalis, peneliti, dan aktivis tidak hanya menunjukkan bahwa ada kamp-kamp indoktrinasi tetapi juga, seperti yang ditulis oleh Vox’s Alexia Fernández Campbell, “pusat-pusat ini memiliki lebih banyak kesamaan dengan kamp konsentrasi,” terutama mengingat “pembelian mengganggu yang dilakukan oleh lembaga pemerintah yang mengawasi apa yang disebut pusat-pusat pendidikan: 2.768 tongkat polisi, 550 tusukan sapi listrik, 1.367 pasang borgol, dan 2.792 kaleng semprotan merica. “

Pada akhir 2018, Tiongkok menghadapi kecaman terik dari PBB, kelompok pengawas seperti Human Rights Watch, dan negara-negara Barat seperti AS dan Kanada. Beberapa negara mayoritas Muslim, Malaysia dan Indonesia, bergabung dalam kritik. Beijing dipaksa untuk mengubah taktik: Ia mengakui bahwa mereka menahan Uighur karena “de-ekstremifikasi” tetapi mencoba secara surut melegalkan langkah tersebut dan bahkan mengecat kamp-kamp itu sebagai tempat-tempat yang menyenangkan dan seperti resor.

Hampir tidak ada seorang pun di arena internasional yang membeli cerita itu, tetapi sejauh ini protes belum cukup untuk mendorong Cina mengubah kebijakannya.

Beberapa aktivis Uighur berharap, bahwa pernyataan baru yang berani seperti Turki dapat membantu. “Jika Turki melanjutkan upayanya untuk mengangkat masalah ini di tingkat yang lebih tinggi, itu dapat membawa perubahan nyata,” Tahir Imin, seorang akademisi Uighur yang berbasis di AS, mengatakan kepada saya. (Namun, Turki mungkin bukan suara yang paling kredibel dalam hal hak asasi manusia, mengingat cara itu menekan wartawan dan suara-suara berbeda yang berselisih di rumah.)

Sejauh motivasi Turki untuk berbicara sekarang, beberapa ahli percaya laporan kematian Heyit adalah “jatuhnya ember yang menyebabkan ember meluap,” seperti yang dijelaskan oleh peneliti terkemuka China Adrian Zenz kepada New York Times.

Tapi Turki bisa memiliki motivasi selain membela Muslim. Uyghur, pencipta #MeTooUyghur, mengatakan kepada saya bahwa dia percaya Partai AKP yang berkuasa berusaha untuk menarik pemilih. “Pemerintah Turki tidak ingin kalah dalam pemilihan mendatang,” katanya, merujuk pada pemilihan lokal yang akan diadakan pada bulan Maret. Setelah kematian Heyit, dia menambahkan, “mereka menerima terlalu banyak tekanan dari publik, jadi mereka harus membuat pernyataan.”

Bagaimana China menggunakan teknologi untuk penindasan – dan bagaimana teknologi dapat mengatasinya

Praktis setiap hari, tajuk baru muncul peringatan dalam nada apokaliptik tentang perkembangan teknologi baru Cina. Negara ini memiliki kecenderungan untuk menggunakan teknologi untuk memecahkan masalah mulai dari yang sepele (orang-orang yang menyeberang jalan-jalan atau yang menggunakan terlalu banyak kertas toilet) hingga yang serius (para penjahat yang mencoba menghindari deteksi di tengah keramaian).

Tetapi Beijing salah besar jika berharap video yang dimaksudkan untuk menunjukkan Heyit dalam keadaan sehat, yang diunggah ke China Radio International yang dikelola pemerintah pada hari Minggu, akan meredam desas-desus tentang kematian musisi itu. Alih-alih, para pakar dan akademisi Tiongkok menunjukkan bahwa video tidak dapat diambil sesuai nilai nominalnya. Partai Komunis Tiongkok terkenal karena mengekstraksi dan menyiarkan video pengakuan secara paksa. Ada kemungkinan bahwa China memaksa musisi untuk memberikan suara kepada kata-kata yang ditulis. Mungkin juga videonya telah diolah.

“Pemerintah Tiongkok telah lama menggunakan taktik merekam para aktivis dan tahanan lainnya dan melepaskan rekaman mereka sebagai cara untuk menangkis kritik internasional tentang laporan penganiayaan mereka,” Maya Wang, seorang peneliti senior di China di Human Rights Watch, mengatakan kepada saya oleh e-mail. “Video Abdurehim Heyit tidak terkecuali. Jika ada, video itu membuktikan hanya satu hal: bahwa pemerintah China akhirnya mengakui secara paksa menghilangkan Abdurehim Heyit. Tidak ada informasi tentang kejahatan apa yang mungkin dituduhkan kepadanya – atau bahwa ia telah dituntut sama sekali – di mana ia ditahan, prosedur seperti apa yang telah ia alami, apakah ia memiliki akses ke pengacara, atau kesejahteraan sejatinya “

Imin, yang telah menghabiskan waktu di penjara Tiongkok, mengatakan kepada saya dia skeptis terhadap video karena berbagai alasan, termasuk fakta bahwa itu menunjukkan Heyit “mengenakan pakaian normal sendiri” daripada dalam seragam yang akan menjadi tarif standar untuk seseorang sedang dalam investigasi. “Ini semacam pertunjukan. Pemerintah Tiongkok ingin menunjukkan kepada dunia bahwa dia sedang diselidiki seperti dalam proses normal. “

Di Twitter, beberapa pendukung Uighur telah menggali metadata video. “Anomali yang saya perhatikan adalah bahwa, menurut metadata video, durasi video adalah 25 s 840 ms dan durasi audio adalah 25 s 922 ms,” tulis Otkur Arslan. “Biasanya mereka harus sama panjangnya, jadi itu mungkin menyarankan kemungkinan tempering dari video atau audio.” Zenz, sang peneliti, menambahkan bahwa perbedaan panjang “mungkin menjelaskan sebuah pengeditan yang mungkin telah menghapus sesuatu yang telah Heyit katakan.”

Yang lain bertanya-tanya di internet apakah video ini mungkin sebuah deepfake, teknologi baru yang memungkinkan AI, seperti yang dijelaskan oleh rekan saya Brian Resnick, membuatnya sangat mudah (dan gratis) untuk “secara meyakinkan memetakan wajah siapa pun ke tubuh orang lain dalam sebuah video “

Untuk saat ini, ini adalah hipotesis yang tidak terverifikasi, dan tidak ada bukti yang membuktikan bahwa China merawat atau membuat video. Tetapi fakta bahwa para pengamat segera mulai mengapungkan ide-ide seperti itu adalah bukti dari kecemasan yang merajalela tentang bagaimana China – yang telah jauh lebih proaktif tentang pengembangan AI daripada AS – mungkin menyalahgunakan teknologi baru dalam pelayanan menyalahgunakan sejumlah besar manusia. .

artikel diambil dari VOX

Leave A Reply

Your email address will not be published.