The news is by your side.

Menteri Pertahanan AS Mengunjungi Asia Timur untuk Membahas Langkah Selanjutnya dari Denuklirisasi Korea Utara

27

Amerika Serikat akan segera menyajikan timeline untuk Republik Rakyat Demokratik Korea (DPRK) dengan “permintaan khusus” dari Pyongyang setelah pertemuan bersejarah antara Presiden AS Donald Trump dan pemimpin DPRK Kim Jong Un, seorang pejabat pertahanan senior AS mengatakan.

Pejabat itu, yang berbicara kepada sekelompok kecil wartawan menjelang perjalanan ke Asia pekan ini oleh Menteri Pertahanan Jim Mattis, tidak menyebutkan secara spesifik rinciannya, tetapi menyarankan bahwa garis waktunya akan cukup cepat untuk membuat komitmen Pyongyang menjadi jelas.

“Kami akan segera tahu apakah mereka akan beroperasi dengan itikad baik atau tidak,” kata pejabat itu, yang berbicara tanpa menyebut nama.

Pemimpin DPRK Kim Jong Un mengamati peluncuran rudal balistik jarak menengah Hwasong-12 di Pyongyang pada 29 Agustus 2017, kantor berita resmi Korea Central News Agency (KCNA) melaporkan pada 30 Agustus.

“Akan ada pertanyaan spesifik dan akan ada jadwal waktu khusus ketika kami menghadirkan Korea Utara (DPRK) dengan konsep kami tentang bagaimana implementasi perjanjian KTT itu.”

Sekretaris Negara Mike Pompeo mengatakan pekan lalu ia kemungkinan akan melakukan perjalanan kembali ke Pyongyang “sebelum terlalu lama” untuk mencoba menyempurnakan komitmen yang dibuat pada pertemuan tingkat tinggi 12 Juni di Singapura antara Trump dan Kim.

Pada KTT Singapura, pertemuan pertama antara seorang presiden AS yang melayani dan seorang pemimpin DPRK, Kim menegaskan kembali komitmen untuk bekerja menuju denuklirisasi lengkap Semenanjung Korea, sementara Trump mengatakan dia akan menghentikan latihan militer bersama antara Washington dan Seoul.

Mattis, pada awal perjalanan selama seminggu yang mencakup pemberhentian di China, Republik Korea dan Jepang, mengatakan bahwa pedoman Trump untuk menangguhkan latihan militer tidak hanya diterapkan pada latihan Freedom Guardian utama pada bulan Agustus tetapi juga untuk dua Marine Exchange Korea yang lebih kecil Latihan program pelatihan.

(kanan ke kiri) Menteri Pertahanan Jepang Itsunori Onodera, Menteri Pertahanan AS Jim Mattis dan Menteri Pertahanan ROK Song Young-moo menghadiri pertemuan trilateral di sela-sela Dialog IISS Shangri-la di Singapura, 3 Juni 2018./VCG Photo

Mattis mengatakan bahwa dia optimis bahwa DPRK akan segera menyerahkan sisa-sisa tentara AS yang terbunuh selama perang Korea 1950-1953.

Mattis kemarin mencatat bahwa pemimpin DPRK Kim Jong Un berkomitmen untuk melakukannya dalam pertemuan 12 Juni dengan Presiden Donald Trump pada denuklirisasi semenanjung Korea.

Dia mengatakan bahwa Komando Perserikatan Bangsa-Bangsa di Republik Korea (ROK) bersiap untuk menerima jasadnya.

“Kami hanya berdiri untuk setiap kali kegiatan diplomatik dilakukan,” katanya kepada wartawan.

“Kami optimis itu akan dimulai,” tambahnya, karena Kim setuju untuk itu.

Komandan Komando PBB (UNC), Komando Pasukan Gabungan (CFC), dan Pasukan Amerika Serikat (USFK), Jenderal AS Vincent Brooks berbicara selama acara untuk memperingati HUT ke-63 Perjanjian Gencatan Senjata Korea di Gabungan Area Keamanan pada 27 Juli 2016 di Panmunjom, ROK. / Foto VCG

Pentagon mengatakan Pyongyang telah mengindikasikan beberapa kali bahwa mereka memiliki sebanyak 200 set sisa yang bisa menjadi milik tentara AS yang tewas dalam perang.

Namun para pejabat Pentagon memperingatkan bahwa tidak jelas berapa banyak yang akan disiapkan oleh DPRK untuk diserahkan.

Kementerian Pertahanan China juga mengkonfirmasi perjalanan Mattis dari 26-28 Juni. Dia dijadwalkan bertemu dengan para pemimpin Cina dan pejabat pertahanan senior, kementerian mengatakan dalam sebuah pernyataan pada hari Senin. Ini akan menjadi kunjungan pertama menteri pertahanan AS ke China sejak 2014.

Masalah DPRK diharapkan menjadi salah satu topik utama dalam agenda Mattis selama pembicaraannya dengan para pejabat senior China. Dia kemudian akan melakukan perjalanan ke ROK dan akan mengakhiri perjalanannya dengan pembicaraan di Jepang pada 29 Juni.

Leave A Reply

Your email address will not be published.