Mengenal Agama Islam di China

0 9

Jika Anda tertarik pada Islam dan sejarah serta perkembangannya di seluruh Asia, apakah Anda memiliki hubungan pribadi atau hanya ingin tahu, China menawarkan banyak tujuan dan penemuan bagi para pelancong yang ingin mengetahui lebih banyak tentang salah satu agama besar tertua di dunia.

Kedatangan Islam di China

Islam diperkenalkan ke China pada awal 615M, ketika empat sahabat (sahaba) nabi Muhammad mengunjungi China untuk berdagang dan mengabarkan agama baru.

Kemudian, pada tahun 651M, seorang utusan yang dipimpin oleh Saad ibn Abi Waqaas, paman dari ibu nabi Muhammad dikirim secara resmi dalam sebuah misi ke China oleh Uthman, khalifah ketiga Islam. Penguasa Tiongkok saat itu, Kaisar Tang Gaozong menerimanya dengan baik.

Kaisar memerintahkan pembangunan Masjid Peringatan di Kanton (Masjid Huaisheng) untuk memperingati Nabi Muhammad. Ini adalah masjid pertama yang dibangun di China dan merupakan salah satu yang tertua di dunia. Jadi kurang dari 20 tahun setelah kematian nabi, Islam secara resmi diperkenalkan dan mulai didirikan sebagai agama dan budaya baru di China.

Sejarah Islam di China

Pada tahun 1910, diperkirakan bahwa Muslim di China menduduki sekitar 1 atau 2 persen dari populasi Cina (sekitar 7 juta orang). Selama era Komunis, pendidikan anti-agama yang intens dan penganiayaan menyebabkan deflasi di semua agama di seluruh Tiongkok termasuk di komunitas Islam. Namun di China modern, Islam dan banyak agama dunia lainnya telah mengalami kebangkitan.

Seorang muslim dari suku Han membagikan foto di akun media sosial Weibo. Sumber: SCMP

Islam dianggap sebagai agama dunia paling baru yang datang ke China. Agama itu tiba di China setelah Buddhisme dan Kristen. Pedagang Muslim mulai berdatangan di China selama Dinasti Tang (618 – 907), dan mungkin ratusan ribu Muslim dibawa ke Kerajaan Yuan (1271 – 1368) oleh bangsa Mongol. Banyak pemimpin Mongol menjadi mualaf dan agama menyebar dengan cepat di Asia Tengah oleh penaklukan Muslim atas suku-suku nomaden dan kekaisaran antara Arab dan China.

Islam di China Hari Ini

Perkembangan baru yang menyebarkan pengetahuan dan minat pada Islam adalah perjalanan China ke negara-negara Islam. Haji, atau ziarah Muslim ke Mekah, adalah salah satu rukun Islam. Di masa lalu, terutama setelah Kekaisaran Mongol, perjalanan darat seringkali sulit atau tidak mungkin karena perang dan bandit. Demikian juga, selama Revolusi Kebudayaan, Muslim China tidak diizinkan untuk menyelesaikan haji. Tetapi setelah 1979, pembatasan ini dibatalkan. Dikatakan bahwa dalam beberapa tahun terakhir 50.000 Muslim China telah menyelesaikan haji. Kontak dengan pusat agama Islam ini telah mendukung banyak komunitas Muslim China modern.

Saat ini, orang-orang di China kebanyakan beragama Islam sejak lahir karena beberapa warga Tiongkok melaporkan telah memeluk agama tersebut. Bagaimanapun, Islam memegang tempat penting dalam kehidupan iman orang-orang China. Ini adalah agama dunia ketiga terbesar di negara itu setelah Buddhisme dan Kristen, dengan sekitar 20 hingga 30 juta orang percaya yang taat.

Leave A Reply

Your email address will not be published.