The news is by your side.

Lebih dari Setengah VPN Terkenal Dimiliki Perusahaan China

0 64

Lebih dari setengah dari 30 aplikasi smartphone paling populer di dunia untuk menjelajah internet secara pribadi dimiliki oleh perusahaan China, menurut sebuah studi baru yang menimbulkan masalah privasi yang signifikan.

Tujuh belas aplikasi, yang menawarkan untuk menghubungkan pengguna ke internet melalui terowongan aman yang dikenal sebagai “virtual private network” (VPN), dimiliki oleh perusahaan-perusahaan China atau perusahaan yang tampaknya memiliki tautan ke China.

Secara kolektif, aplikasi, yang meliputi TurboVPN, VPN Proxy Master, VPN 360 dan Snap VPN, telah diunduh lebih dari 100 juta kali di perangkat Android dan iPhone.

Tetapi perusahaan yang mengoperasikannya seringkali memiliki kebijakan privasi yang sangat terbatas, kata Simon Migliano, kepala penelitian di Top10VPN.com, yang meninjau layanan VPN.

“Kami menemukan beberapa aplikasi yang secara eksplisit menyatakan bahwa aktivitas internet pengguna telah dicatat, yang belum pernah kami lihat di tempat lain dengan VPN. [VPN] kebijakan biasanya menyatakan bahwa mereka tidak pernah mencatat data, ”katanya.

“Kami bahkan menemukan bahwa dalam beberapa kasus mereka menyatakan bahwa mereka akan berbagi data Anda dengan pihak ketiga di daratan China, yang jelas anti-privasi.”

Integritas penyedia VPN sangat penting karena mereka mengarahkan semua aktivitas internet pengguna. Biasanya, layanan ini digunakan oleh bisnis, spesialis keamanan cyber, wartawan dan pembangkang yang ingin menjaga koneksi mereka ke internet aman dan pribadi.

“Penyedia VPN mengontrol lalu lintas Anda. Mereka dapat memeriksanya, memodifikasinya, mencatatnya, dan memiliki gagasan yang sangat bagus tentang apa yang Anda rencanakan. Siapa pun yang dapat melihat lalu lintas Anda memiliki tanggung jawab yang sangat besar dan Anda menempatkan kepercayaan dalam jumlah besar pada mereka, ”kata Troy Hunt, ahli keamanan cyber independen yang sebelumnya bekerja di Microsoft.

VPN milik China telah diunduh oleh pengguna di AS, Inggris, Amerika Latin, Timur Tengah, dan Kanada. “Daftar untuk aplikasi ini di toko aplikasi jelas-jelas jelek dan berkualitas buruk dan penuh dengan informasi yang tidak akurat, itu sangat jelas bahwa Apple dan Google tidak melihat ini,” kata Mr Migliano.

“Cukup gila bahwa 60 persen aplikasi yang kami lihat tidak memiliki situs web perusahaan. Lebih dari setengah host kebijakan privasi mereka pada blog wordpress gratis, yang memiliki iklan di halaman, penuh kesalahan ketik dan ketika Anda melihat mereka bersama-sama, mereka telah disalin dan disisipkan dari satu sama lain dengan cara yang ceroboh. Ini jauh dari apa yang Anda harapkan dari perusahaan internet yang mencoba melindungi privasi Anda. ”

Tiga dari aplikasi – TurboVPN, ProxyMaster dan SnapVPN – ditemukan memiliki kepemilikan yang terhubung. Dalam kebijakan privasi mereka, mereka mencatat: “Bisnis kami mungkin meminta kami untuk mentransfer Data Pribadi Anda ke negara-negara di luar Wilayah Ekonomi Eropa (” EEA “), termasuk ke negara-negara seperti Republik Rakyat Tiongkok atau Singapura.”

Data yang dikumpulkan oleh aplikasi termasuk situs web yang dikunjungi, alamat IP yang mencakup lokasi pengguna, waktu dan durasi penelusuran, pengenal perangkat independen, dan alamat email, di antara yang lainnya.

Salah satu aplikasinya, VPN Patron, dimiliki oleh IST Media, sebuah perusahaan berbasis di Hong Kong yang memasarkan diri di China sebagai perusahaan iklan seluler yang memonetisasi perilaku internet pengguna. Perusahaan itu mengatakan “membantu pelanggan domestik dan luar negeri mengakses pengguna ponsel global. Dan membantu pelanggan untuk memonetisasi lalu lintas yang paling efisien. ”Perusahaan mengklaim di antara pelanggannya Baidu, dan peramban UC milik Alibaba.

Pakar keamanan cyber mengatakan itu ironis bahwa banyak dari aplikasi ini adalah milik China, mengingat pemerintah China sendiri telah menindak keras penggunaan VPN di dalam negeri.

VPN pribadi digunakan oleh bisnis di China untuk mengakses berita tanpa sensor dan situs web yang diblokir seperti Google, serta email asing yang dilarang dan platform file-sharing. Tahun lalu, Beijing menutup sebagian besar layanan VPN komersial domestik dan Apple menghapus 674 aplikasi VPN dari China App Store.

“Sikap dasar pemerintah China terhadap VPN mirip dengan sikap mereka terhadap demokrasi, yaitu bahwa mereka tidak memiliki masalah dengan itu selama mereka dapat memprediksi hasilnya,” kata Profesor Steve Tsang, Direktur Institut China SOAS.

Mentransfer data internet konsumen ke China juga dapat berarti bahwa data tersebut disimpan di server data yang dapat diakses oleh pemerintah China, karena semua perusahaan internet harus mematuhi permintaan data dari pemerintah.

Apple menghadapi kekhawatiran atas pengawasan pemerintah terhadap data pengguna ketika mengumumkan akan membuka pusat data iCloud di Guizhou, China. “Secara potensial, penelusuran dan informasi lokasi tentang para pembangkang China yang berbasis di luar negeri dan yang lain [di luar China] dilihat sebagai tidak sah ke China, bisa sangat berguna bagi mereka, ”kata Profesor Tsang. Google dan Apple tidak berkomentar tentang proses pemeriksaan untuk aplikasi ini.

Leave A Reply

Your email address will not be published.