Lawson di Jepang Akui Palsukan Tanggal Kadaluarsa Produk Makanannya

0 18

Toko waralaba Jepang Lawson Inc. mengakui pada hari Rabu bahwa dua dari toko swalayannya telah secara sistematis memalsukan waktu kedaluwarsa pada beberapa item makanan yang disiapkan di toko-toko.

Perusahaan terkenal itu, yang mengoperasikan sekitar 14.000 toko serba ada di Jepang dan juga di beberapa kota di Cina, menutup kedua toko itu setelah menemukan kesalahan yang dilakukan selama lebih dari dua tahun.

“Kami sangat meminta maaf karena telah menyebabkan ketidaknyamanan serius bagi pelanggan kami,” kata Lawson dalam sebuah pernyataan.

Toko-toko tersebut, yang terletak di Prefektur Saitama dekat Tokyo, ditemukan telah merusak label pada makanan kotak dan roti dua jam sebelum waktu kedaluwarsa mereka untuk memperpanjang umur simpan mereka selama tujuh jam, kata Lawson.

Yang lain merusak kemasan antara sekitar 2014 dan Juni 2017, kata perusahaan.

Kedua outlet dijalankan oleh pemilik waralaba yang sama, yang mengetahui labelnya dirusak oleh karyawan, kata Lawson. Tidak diketahui apakah pemilik memesan pelanggaran tersebut.

Saat ini, Lawson sedang melalui semua outletnya di Jepang untuk melihat apakah ada malpraktek serupa.

Perusahaan berencana untuk mengawasi dengan cermat operasi toko, mengambil langkah-langkah seperti memasang kamera di dapur dan melacak jumlah label makanan yang digunakan di setiap toko.

Leave A Reply

Your email address will not be published.