The news is by your side.

Google Bekerja Sama dengan China Mempromosikan Seni dan Budaya China Secara Digital

37

Amit Sood, direktur Google Arts and Culture (GAC), mengatakan kepada CGTN di Beijing bahwa perhatiannya terhadap budaya China yang kaya akan dimulai kembali.

Misi Sood di Tiongkok adalah menggunakan teknologi mutakhir untuk mempromosikan seni dan budaya negara ini ke seluruh dunia melalui GAC, program nirlaba raksasa teknologi.

Bekerja sama dengan CAFA, perguruan tinggi seni terbaik di China

Akademi Seni Rupa Pusat (CAFA), salah satu akademi seni paling bergengsi di Cina, menjadi mitra terbaru GAC di China awal tahun ini, 100 tahun setelah didirikan pada tahun 1918 sebagai sekolah seni nasional pertama di negara itu.

Pada hari Selasa, GAC dan CAFA meluncurkan koleksi online 300 karya seni digital dari CAFA Museum. Di antara karya-karya itu adalah karya Xu Beihong, bapak lukisan Cina modern dan seorang seniman yang karya-karyanya dapat menarik tawaran bernilai jutaan yuan di lelang.

Sekitar 200 karya Xu ditampilkan di platform digital, termasuk karya-karyanya Tian Heng dan His Hundred Hundred Followers dan Behind Me.

Sementara itu, tiga lantai dari Museum CAFA, dirancang oleh arsitek Jepang terkemuka Arata Isozaki, juga akan dimasukkan ke Street View Google untuk khalayak global untuk mengunjungi online.

CAFA Museum / Foto VCG

 

“CAFA sangat istimewa bagi saya,” kata Sood, sambil mengatakan bahwa dia “jatuh cinta” dengan fakta bahwa akademi seni China memiliki museum sendiri yang memamerkan kreativitas senimannya ketika dia bergabung dengan diskusi panel tentang teknologi dan budaya beberapa tahun yang lalu. .

CAFA adalah mitra ke-29 GAC di China sejak memasuki negara itu pada tahun 2012. Tahun lalu, inisiatif Google bekerja sama dengan Museum Istana, ikon budaya di jantung kota Beijing yang lebih dikenal sebagai Kota Terlarang.

Setelah membuat lebih dari 500 pameran digital yang menampilkan lebih dari 13.000 item secara online, pekerjaan GAC dalam mempromosikan seni Tiongkok telah menempatkan budaya negara itu di ujung jari pengguna internet global.

Seni untuk semua orang

Ketika Sood meluncurkan program, ia percaya sektor budaya memiliki “bias yang sangat Amerika dan Eropa”.

Tujuh tahun kemudian, sekarang dia percaya “bias belum terkoreksi. Belum. Tetapi saya pikir itu bergerak ke arah yang benar. ”Namun, kemajuan sedang dibuat berkat pertukaran budaya melalui globalisasi.

Ketika orang-orang menghitung potongan oleh seniman Asia, Afrika atau Amerika Latin di antara karya seni favorit mereka, daripada hanya menyebut artis Perancis atau Italia, bias “akan diperbaiki”, kata Sood.

Amit Sood, direktur Google Arts and Culture di konferensi pers di CAFA pada 19 Juni 2018 / Google Photo

Selain memperbaiki bias ini, motivasi lain yang mendorong Sood untuk meluncurkan program adalah untuk memecah kesalahpahaman bahwa seni dan museum hanya untuk “orang kaya dan mewah.”

Mengambil Museum Guggenheim di New York sebagai contoh, Sood mengatakan kepada hadirin di sebuah acara TED pada tahun 2016 untuk “membayangkan aksesibilitas ini bagi seorang anak di Bombay yang mempelajari arsitektur, yang belum memiliki kesempatan untuk pergi ke The Guggenheim pada saat ini. . ”

“Museum adalah untuk semua orang,” kata Sood, yang mengatakan bahwa pada awalnya, motivasi GAC adalah mencoba mengubah persepsi yang salah. Sekarang, sektor seni dan budaya akhirnya memanas untuk menggunakan teknologi untuk memenuhi misi tersebut.

Keuntungan bersama

GAC menggunakan teknologi fotografi canggih yang memungkinkan pengguna untuk memperbesar karya seni pada detail tingkat sapuan kuas, yang memungkinkan pengguna menjelajahi kedalaman tersembunyi dari karya jauh lebih dekat daripada di museum atau galeri.

Pengalaman ini datang dari Art Camera, kamera robot yang dibuat khusus untuk menciptakan gambar beresolusi tertinggi dari lukisan, yang mampu mengambil gambar “gigapixel” dengan ukuran lebih dari 1.000 megapiksel.

Untuk menempatkannya dalam perspektif, kamera iPhone terbaru memiliki resolusi 12 megapiksel.

“Teknologi telah memungkinkan untuk melakukan banyak hal dalam skala besar,” kata Sood ketika ditanya tentang teknologi perubahan besar telah dibawa ke sektor seni dan budaya.

Lebih dari menawarkan pengalaman menonton online yang lebih baik, teknologi juga menurunkan biaya digitalisasi secara dramatis melalui inovasi. Dia menggarisbawahi bagaimana ini memungkinkan museum untuk menghabiskan lebih banyak pada kurasi dan akuisisi – tujuan utama museum di tempat pertama.

“Teknologi oleh alam adalah eksperimen,” yang sangat berbeda dari museum, sebuah industri yang mungkin memakan waktu beberapa tahun untuk merencanakan satu proyek, kata Sood.

Jadi ketika kedua belah pihak bercampur, manfaatnya saling menguntungkan.

“Teknologi belajar cara memperlambat dan mempertimbangkan berbagai hal. Museum belajar bagaimana mengambil risiko dan bereksperimen. ”

Leave A Reply

Your email address will not be published.