Global Times: Negara Barat Tidak Bisa Menggangu Hubungan antara China dan Indonesia

0 16

Ketika pemilihan umum di Indonesia semakin dekat, beberapa media Barat telah membuat masalah tentang investasi China di Indonesia. Bloomberg menyebutkan, “Indonesia mungkin menjadi negara Asia berikutnya yang menolak China dalam pemilihan umum,” mengutip kekhawatiran atas transparansi proyek infrastruktur yang diinvestasikan China serta janji-janji yang dibuat oleh calon presiden Indonesia Prabowo Subianto pada Januari untuk meninjau proyek dan juga untuk mendapatkan kesepakatan perdagangan yang lebih adil dengan Beijing.

Proyek yang dimaksud adalah Kereta Api Berkecepatan Tinggi Jakarta-Bandung yang ditandatangani Indonesia pada tahun 2015 sebagai bagian dari Inisiatif Belt and Road (BRI) yang diusulkan Cina. Meskipun ada kontroversi, proyek, bagian dari ambisi Presiden Joko Widodo untuk meningkatkan infrastruktur Indonesia yang tertinggal, akan memangkas waktu perjalanan antara dua kota di Jawa Barat dari lebih dari empat jam menjadi sekitar 40 menit, jika selesai.

Retorika yang mengoceh yang memicu kecurigaan tentang prospek proyek tidak bertanggung jawab dan ditujukan untuk mendorong irama dalam hubungan Cina-Indonesia. Prabowo berjanji untuk meninjau proyek BRI. Tetapi masih terlalu dini untuk mengatakan apakah dia bisa terpilih atau apakah dia benar-benar akan membuang proyek ini jika terpilih.

Pengaruh ekonomi China yang semakin meningkat telah menjadi topik pemilihan utama di Asia dan di seluruh dunia. Beberapa tahun terakhir telah menyaksikan brouhaha atas beberapa proyek investasi China dalam tahun pemilihan di beberapa negara, termasuk Pakistan, Malaysia dan Maladewa. Ini bukan fenomena abnormal tetapi indikasi hubungan dekat mereka dengan China.

Banyak negara Asia Tenggara dipengaruhi oleh kekuatan besar seperti Jepang, AS dan beberapa negara Eropa, baik secara ekonomi maupun politik. Namun, dengan negara-negara ini memperdalam keterlibatan ekonomi dengan China, Beijing sekarang memiliki pengaruh yang lebih besar pada mereka. Mereka tidak mampu menghindari China karena mereka mendapat banyak manfaat dari kerja sama ekonomi dan perdagangan dengan China. Perkembangan mereka terkait erat dengan perkembangan Tiongkok.

Dipengaruhi oleh apa yang disebut teori ancaman China dan perangkap utang yang digalakkan oleh negara-negara Barat dan outlet media, Indonesia dan negara-negara Asia Tenggara lainnya mungkin memiliki kekuatiran atas pengaruh China terhadap mereka. Beberapa dari mereka juga menderita serangan sentimen anti-China dalam sejarah mereka. Persepsi mereka tentang China telah dipengaruhi secara negatif. Ini adalah tantangan yang harus dihadapi China untuk memajukan Belt and Road Initiative dan membangun komunitas nasib bersama.

Kita seharusnya tidak secara pasif menanggapi retorika yang mengacau yang diarahkan pada proyek-proyek yang diinvestasikan China atau pengaruh China, tetapi bekerja lebih proaktif untuk mempengaruhi opini publik di negara-negara Asia Tenggara. Salah satu caranya adalah mempromosikan pertukaran dalam level orang-ke-orang secara menyeluruh.

Tidak peduli bagaimana media Barat berusaha untuk mengusik, kepercayaan China dalam mempromosikan kerja sama dengan negara-negara sekitarnya tidak akan terpengaruh.

Pembangunan stabil Tiongkok yang berkelanjutan pasti akan menguntungkan lebih banyak negara tetangga. Keterlibatan ekonomi yang semakin dalam antara Cina dan negara-negara terkait dan pembangunan kembali tatanan Asia tidak dapat dibatalkan.

Leave A Reply

Your email address will not be published.