The news is by your side.

Cina Pelopori Pencetakan Keramik 3D di Ruang Angkasa

32
Salah satu peradaban pertama yang membuat keramik sekitar 10.000 tahun lalu, China kini mengembangkan teknologi untuk memproduksi keramik di ruang angkasa.

Penggunaan potensial dari teknologi ini adalah membangun pangkalan di Bulan, Mars atau planet lain. Atau mungkin hanya minum teh dari cangkir yang terbuat dari debu bulan atau tanah Mars.

Para ilmuwan di Pusat Teknologi dan Teknik untuk Pemanfaatan Ruang dari Akademi Ilmu Pengetahuan China (CAS) telah menyelesaikan percobaan manufaktur keramik pertama di dunia di bawah gayaberat mikro, menggunakan teknologi pemrosesan cahaya digital di atas pesawat terbang parabola Eropa di Swiss.

“Ini adalah teknologi cetak 3D yang digunakan secara luas, tetapi sebelumnya telah dianggap tidak dapat diterapkan dalam lingkungan mikro-gravitasi,” kata Wang Gong, direktur Laboratorium Kunci CAS Teknologi Manufaktur Ruang.

Selama percobaan penerbangan, para ilmuwan juga menguji teknik pengecoran logam menggunakan cetakan cetakan keramik 3D.

Kedua percobaan itu bertujuan mengembangkan teknologi untuk memproduksi komponen instrumen di stasiun ruang angkasa masa depan China, atau membangun teleskop besar di angkasa, atau menjelajahi Bulan dan Mars, kata Wang.

Debu bulan terutama terdiri dari partikel silikat pada skala nanometer atau sub-mikrometer, yang memiliki bentuk yang mirip dengan bahan baku keramik. Tanah bulan juga mengandung logam seperti titanium, aluminium dan besi, kata Wang.

“Kami dapat mengembangkan teknologi untuk memproduksi cetakan keramik dengan debu bulan, dan kemudian melemparkan komponen dengan menggunakan logam di tanah bulan dengan cetakan keramik,” kata Wang.

Namun, partikel halus sulit dikontrol dalam proses pembuatan ruang karena mereka mudah mengapung dalam lingkungan mikrogravitasi. Saat ini, material filamen umumnya digunakan dalam eksperimen pembuatan ruang. Tetapi akurasi dan kelancaran mereka tidak memuaskan, kata Wang.

Ilmuwan Cina mengembangkan teknologi untuk mencampur bubuk menjadi resin untuk membentuk pasta, dan kemudian memadatkannya dengan pemrosesan cahaya digital.

“Tim kami telah menghabiskan lebih dari dua tahun mempelajari bagaimana membuat pasta yang tidak mengapung bebas dalam gayaberat mikro, yang merupakan bagian paling kreatif dan berharga dari teknologi. Kami pikir teknologi ini dapat digunakan dalam memproses berbagai jenis partikel halus, “Kata Wang.

Pada 12 dan 13 Juni, mereka melakukan 28 percobaan di bawah gayaberat mikro, dua percobaan di bawah gravitasi bulan dan dua di bawah gravitasi Mars di pesawat Eropa, menghasilkan sepuluh keramik dan delapan sampel logam.

“Kami ingin menguji apakah kami dapat membuat objek biasa dengan permukaan halus dengan teknologi, dan kami membuat kubus keramik untuk melihat struktur mikro mereka dalam berbagai kondisi gravitasi,” kata Wang.

Dalam eksperimen pengecoran logam, mereka membuat sampel termasuk sekrup dan kunci pas kecil.

“Sampel berkualitas bagus, yang menunjukkan teknologi dapat diterapkan dalam berbagai kondisi gravitasi, dan memverifikasi kelayakan teknologi,” kata Wang.

Teknologi ini dapat digunakan untuk in-situ, produksi semikonduktor, bio-scaffolds, komponen optik dan sistem mikro-elektromekanik yang cepat untuk eksplorasi ruang angkasa, serta pemanfaatan sumber daya bulan di tempat, dan mungkin berdampak luas pada ruang angkasa. manufaktur.

Instrumen percobaan membutuhkan operasi manusia. “Tujuan jangka panjang kami adalah mengembangkan mesin cerdas yang dapat bekerja di Bulan atau Mars. Tetapi mesin-mesin itu akan menjadi lebih rumit,” kata Wang.

“Elon Musk dan SpaceX mengembangkan teknologi untuk membawa orang ke planet lain, dan kami mengembangkan teknologi untuk membantu mereka bertahan hidup,” Wang menambahkan.

Leave A Reply

Your email address will not be published.