China Mememangkan Perlombaan Mobil Listrik

0 8

Permintaan kendaraan listrik di China melonjak. Hampir 1,3 juta kendaraan energi baru (kendaraan listrik plug-in dan plug-in hybrid) dijual di sana tahun lalu – kenaikan 62% pada 2017.

Untuk memasukkan angka itu ke dalam konteks, diperkirakan bahwa pada September 2018, hanya ada sekitar 4 juta kendaraan listrik yang digunakan di seluruh dunia.

Pasar global tumbuh secara eksponensial, meningkat enam kali lipat sejak 2013 dan dua kali lipat sejak 2015. Sebagian besar pertumbuhan itu didorong oleh China. Seperti yang ditunjukkan oleh bagan ini, baru empat tahun sejak penjualan kendaraan listrik Cina melampaui yang di AS. Tahun lalu, mereka lebih dari tiga kali lebih tinggi, dan kesenjangan diprediksi akan semakin luas.

Kendaraan energi baru menyumbang lebih dari 4% dari semua 28,1 juta mobil yang dijual di Cina tahun lalu. Itu tingkat yang lebih tinggi daripada AS (di bawah 2%), dan Eropa (lebih dari 3%). Tapi itu tidak cukup tinggi untuk memuaskan pemerintah Cina. April lalu mengumumkan target ambisius 10% untuk mobil penumpang konvensional pada 2019, naik menjadi 12% pada 2020.

Meskipun target-target itu tidak akan cukup menjadikan Cina konsumen mobil listrik paling antusias di dunia per kepala populasi – gelar itu jatuh ke Norwegia – skala pasar Cina yang tipis menjadikannya jauh dan jauh paling penting di dunia.

Itu tentu yang mendorong keputusan Tesla untuk membuka pabrik besar baru di Shanghai. Konstruksi Gigafactory 3 dimulai awal bulan ini, dengan tujuan menyatakan memproduksi setengah juta kendaraan per tahun. Produksi akan fokus pada Tesla Model 3 hanya untuk pasar domestik Cina.

Dorongan untuk kendaraan listrik sekarang membentuk bagian utama dari kebijakan lingkungan banyak pemerintah. Setidaknya 20 telah menetapkan target formal, dengan China salah satu dari beberapa negara mengumumkan keinginan untuk menghapus mesin pembakaran internal tradisional sepenuhnya.

Bukan hanya perubahan iklim yang mendorong para pembuat kebijakan untuk bertindak: semakin banyak bukti ilmiah menunjukkan dampak buruk polusi udara terhadap kesehatan manusia, harapan hidup, dan bahkan kecerdasan.

Semua ini menunjukkan masa depan yang cerah bagi kendaraan listrik. Asosiasi Produsen Otomotif China memperkirakan 1,6 juta penjualan lebih lanjut pada 2019. Dan itu bisa jadi hanya permulaan, seperti yang ditunjukkan grafik di bawah ini.

Pertumbuhan sebesar ini akan mengesankan dalam keadaan apa pun, tetapi khususnya berbeda dengan buruknya kinerja pasar mobil secara keseluruhan.

Penurunan penjualan selama enam bulan berturut-turut di Cina telah mengguncang pabrik-pabrik yang telah menderita karena jatuhnya penjualan diesel. Pembuat mobil Inggris Jaguar Land Rover menunjuk penurunan permintaan di China sebagai salah satu faktor di balik keputusannya untuk memangkas 10% dari tenaga kerjanya. Efek dari perang dagang antara Cina dan AS, dan ekonomi Tiongkok yang melambat, bergabung untuk menjadikannya pasar yang sulit.

sumber: weforum

Leave A Reply

Your email address will not be published.